Rektor IPDN Akan Tentukan Nasib Inu

Selasa, 22 April 2008 20:26 WIB | 767 Views

Berita Terkait
Bandung (ANTARA News) - Pihak Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) melalui Pelaksana Tugas (Plt) Rektor IPDN, Johanis Kaloh, akan melaporkan Inu Kencana ke Kepolisian Daerah Jawa Barat (Polda Jabar) lantaran dinilai telah mencemarkan nama baik.

Selain itu, IPDN akan menggugat Inu senilai Rp35 miliar, dan dalam waktu dekat akan menggelar Rapat Senat untuk menentukan nasib Inu di IPDN.

"Hingga Selasa ini, Inu masih tercatat sebagai dosen di IPDN, namun karena ulahnya yang telah beberapa kali mencemarkan nama baik IPDN, kami akan mengambil sikap untuk menentukan keberadaan Inu di IPDN dengan menggelar rapat Senat," kata Kaloh kepada pers di Bandung, Selasa sore.

Dengan kejadian ini, kata Kaloh, pihaknya tentu akan menjatuhkan sanksi tegas kepada Inu termasuk kelaporkannya ke Depdagri untuk segera ditindak lanjuti atas ulahnya tersebut.

"Karena setiap prilaku civitas akademikan IPDN harus dipertanggungjawabkan kebenarannya, termasuk apa yang dilaporkan Inu ke KPK harus dipertanggungjawabkan, kalau tidak bisa tentu itu namanya pencemaran dan pelanggaran administratif," katanya.

Bahkan, kata kaloh, pihaknya juga mengusulkan agar kewarasan Inu diperiksa psikiater. "Tidak menutup kemungkinan ulah Inu yang diduga mencari sensasi itu karena ketidakwarasannya," ujar Kaloh.

Kaloh mengatakan, yang menentukan waras tidaknya Inu nanti dokter yang memeriksanya. "Kita tunggu saja hasil pemeriksaannya," ujar Kaloh menambahkan. (*)

Editor: Priyambodo RH

COPYRIGHT © 2008

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com

Komentar Pembaca
Kirim Komentar

Perayaan Paskah di Kupang khidmat

Perayaan Paskah di Kupang khidmatPerayaan Paskah mengenang kebangkitan Kristus di gereja-gereja dalam Kota Kupang, Provinsi Nusa Tenggara Timur ...

Ikatan Apoteker tegaskan JKN perlu didukung obat berkualitas

Ikatan Apoteker tegaskan JKN perlu didukung obat berkualitasIkatan Apoteker Indonesia (IAI) menilai bahwa program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) harus didukung oleh penggunaan ...

Salon di Hari Kartini diserbu siswa

Salon di Hari Kartini diserbu siswaPada Hari Kartini 21 April 2014 sejumlah salon rias kecantikan di Cirebon, Jawa Barat, diserbu siswa karena mereka ...