Lapan identifikasi 608 titik panas di seluruh Indonesia

Lapan identifikasi 608 titik panas di seluruh Indonesia

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) mencatat secara nasional sejak Januari-Juli 2019 sebanyak 4,258 titik panas dimana angka itu setengah dari titik panas sepanjang tahun 2018 dengan 8.617 titik panas dalam jumpa pers tentang kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di Jakarta, Kamis (1/8/2019). ANTARA/Fauzi/pri

pemantauan selama sepekan oleh satelit menunjukkan titik panas terbanyak terdapat di Kalimantan Barat.
Jakarta (ANTARA) - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) mengidentifikasi terdapat 608 titik panas kategori rendah, sedang, hingga tinggi di seluruh Indonesia.

Menurut laman katalog modis Lapan yang diakses secara daring di Jakarta, Kamis pagi, terdapat 26 titik panas kategori rendah, 409 titik panas kategori sedang, dan 173 titik panas kategori tinggi.

Sebanyak 608 titik panas tersebut terpantau oleh seluruh satelit yang dimiliki, dioperasikan dan diakses Lapan, yaitu satelit Aqua, satelit Terra, satelit SNPP, dan satelit NOAA 20.

Menurut Panduan Teknis Informasi Titik Panas (Hotspot) Kebakaran Hutan Lahan yang disusun Deputi Bidang Penginderaan Jauh, jumlah titik panas  bukanlah jumlah kejadian kebakaran hutan dan lahan.

Titik panas merupakan suatu area yang memiliki suhu lebih tinggi dibandingkan dengan sekitarnya yang dapat dideteksi oleh satelit, ujar dia.

Secara kualitas, jumlah titik panas yang banyak dan menggerombol memang menunjukkan kejadian kebakaran hutan dan lahan di suatu wilayah.

Hingga saat ini, titik panas yang dideteksi satelit masih menjadi data paling efektif dalam memantau kebakaran hutan dan lahan untuk wilayah yang luas.

Sementara itu, menurut sistem pemantauan kebakaran hutan dan lahan SiPongi Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, pemantauan selama sepekan sejak Kamis (1/8) hingga Rabu (7/8) oleh satelit Terra dan satelit Aqua LAPAN menunjukkan titik panas terbanyak terdapat di Kalimantan Barat.

Titik panas di Kalimantan Barat pada pekan tersebut berjumlah 183 titik. Jumlah tersebut meningkat tajam dari pekan sebelumnya yang hanya 32 titik panas.

Posisi jumlah titik panas kedua ditempati Riau dengan 141 titik yang juga mengalami kenaikan dibandingkan pekan sebelumnya pada posisi 79 titik.  


Baca juga: Pontianak siapkan 35 ribu masker antisipasi asap karhutla
Baca juga: KLHK catat 2.070 titik panas Januari-Juli 2019

Pewarta: Dewanto Samodro
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Karhutla mulai terjadi, BPBD Kapuas ingatkan masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar