Peluang Brexit tanpa kesepakatan meningkat, sterling terus merosot

Peluang Brexit tanpa kesepakatan meningkat, sterling terus merosot

Koin pound diletakkan di atas pecahan kaca dan bendera Inggris dalam gambar ilustrasi yang diambil 28 Januari 2019. REUTERS/Dado Ruvic

Kekhawatiran akan Brexit tanpa kesepakatan kemungkinan akan memburuk, meskipun kami mengantisipasi hal itu akan dihindari
London (ANTARA) - Kemerosotan pound sterling baru-baru ini belum berakhir karena peluang Inggris dan Uni Eropa berpisah tanpa kesepakatan telah melonjak lagi setelah arsitek Brexit, Boris Johnson mengambil alih sebagai Perdana Menteri Inggris pada bulan lalu, sebuah jajak pendapat Reuters menemukan.

Johnson, yang merupakan wajah kampanye Brexit menjelang referendum 2016 dan mulai menjabat pada 24 Juli, telah berulang kali mengatakan ia akan membawa Inggris keluar dari Uni Eropa pada 31 Oktober 2019 dengan atau tanpa kesepakatan. Sterling jatuh ke level terendah terhadap dolar yang tidak terlihat sejak awal 2017 pada awal Agustus.

Sebelum tanggal perceraian itu tiba, pound akan jatuh lebih jauh dan diperdagangkan antara 1,17 dolar AS dan 1,20 dolar AS, jajak pendapat Reuters dari para ahli strategi valuta asing memperkirakan, di bawah 1,21 dolar AS pada Rabu (7/8/2019).

"Kekhawatiran akan Brexit tanpa kesepakatan kemungkinan akan memburuk, meskipun kami mengantisipasi hal itu akan dihindari. Pandangan resmi kami adalah akan ada penundaan, tetapi menendang kaleng di jalan tidak meredakan ketidakpastian," kata Jane Foley, kepala strategi valas di Rabobank dan peramal paling akurat untuk mata uang utama dalam jajak pendapat Reuters tahun lalu.

Inggris awalnya akan meninggalkan Uni Eropa pada akhir Maret tetapi tanggal keberangkatan diperpanjang.

Perkiraan median untuk Brexit yang tidak teratur - di mana tidak ada kesepakatan yang disepakati - melonjak dalam jajak pendapat Reuters pada 2-7 Agustus menjadi 35 persen, naik dari 30 persen yang diberikan pada Juli dan tertinggi sejak Reuters mulai mengajukan pertanyaan ini dua tahun lalu.

Prakiraan dalam jajak pendapat ini berkisar dari serendah 15 persen hingga tertinggi 75 persen.

"Sampai sekarang, sulit untuk mengetahui apa yang akan dilakukan pemerintah yang dipimpin Johnson tentang Brexit, mengingat keraguannya, ketidakpastian dan, kadang-kadang, pesan yang saling bertentangan tentang Brexit," kata Daniel Vernazza, kepala ekonom internasional di UniCredit.

"Namun, sekarang tampaknya cukup jelas bahwa strategi Boris Johnson adalah mencoba untuk memaksa melalui Brexit tanpa kesepakatan pada 31 Oktober," Vernazza, yang tidak berharap Johnson berhasil, menambahkan.

Ekonom dalam jajak pendapat Reuters sejak referendum Juni 2016 secara konsisten memperingatkan Brexit yang tanpa kesepakatan akan menjadi hasil terburuk bagi perekonomian Inggris.

Tetapi seperti yang telah mereka lakukan sejak akhir 2016 ketika Reuters pertama kali mulai bertanya tentang kemungkinan hasil akhirnya, sebagian besar ekonom yang disurvei masih berpikir kedua belah pihak pada akhirnya akan menyetujui kesepakatan perdagangan bebas.

Lagi di tempat kedua adalah pilihan yang lebih ekstrem untuk pergi tanpa kesepakatan dan berdagang di bawah aturan Organisasi Perdagangan Dunia.

Hasil ketiga yang paling mungkin adalah Inggris tetap menjadi anggota Wilayah Ekonomi Eropa, membayar ke anggaran Uni Eropa untuk mempertahankan akses ke Pasar Tunggal namun tidak memiliki kebijakan-kebijakan. Tempat keempat sekali lagi pergi untuk membatalkan Brexit.

Dengan kesepakatan yang diharapkan, perkiraan median dalam jajak pendapat yang lebih luas dari lebih dari 50 pengamat pasar valas memberikan pandangan yang lebih sehat untuk sterling dan diharapkan telah naik ke 1,27 dolar AS dalam enam bulan dan kemudian diperdagangkan 10 persen lebih tinggi pada 1,33 dolar AS dalam setahun.

Terhadap euro, yang mungkin sulit karena Bank Sentral Eropa diperkirakan akan melonggarkan kebijakan pada September, pound juga akan naik. Pada Rabu (7/8/2019), satu euro bernilai sekitar 92,1 pence tetapi dalam satu tahun, jajak pendapat mengatakan akan turun menjadi 87,1 pence.

Kecepatan Melambat

Kekhawatiran Brexit dan perang perdagangan AS-China telah meningkatkan kekhawatiran tentang penurunan global dan ekonomi Inggris telah berjuang untuk mendapatkan daya tarik.

Pertumbuhan rata-rata kuartal terakhir, jajak pendapat memprediksi, dan ekonomi hanya akan berkembang 0,3 persen per kuartal hingga akhir tahun depan, sentuhan lebih lemah dari yang diperkirakan bulan lalu.

Namun negara itu mungkin akan menghindari resesi - kemungkinan median satu dalam setahun diletakkan pada 35 persen dan 40 persen untuk satu dalam dua tahun, masing-masing naik lima poin persentase dari bulan lalu.

Ekonomi utama lainnya sedang didukung oleh pelonggaran bank sentral - atau akan melonggarkan kebijakan. Tetapi bank sentral Inggris (BOE) diperkirakan tidak akan mengubah kurs utamanya sampai 2021.

Pada pertemuan kebijakan minggu lalu Bank Dunia menurunkan perkiraan pertumbuhannya karena meningkatnya kekhawatiran Brexit dan ekonomi global yang melambat, tetapi berhenti mengikuti bank sentral lain dan mempertimbangkan penurunan suku bunga.

Hanya 12 dari 55 ekonom yang disurvei dengan pandangan tentang Suku Bunga Bank yang diperkirakan akan mengalami penurunan tahun ini atau berikutnya dan 19 memperkirakan peningkatan.

"Sementara latar belakang pertumbuhan upah meningkat berarti masih terlalu dini untuk berbicara tentang penurunan suku bunga BOE, prospek Brexit yang semakin tidak pasti berarti sangat tidak mungkin bahwa para pembuat kebijakan akan melihat kebijakan pengetatan di masa mendatang juga," kata James Smith , ekonom pasar negara-negara maju di ING.

Baca juga: Dolar AS sedikit melemah sejalan dengan penurunan pound Inggris
Baca juga: Inggris cari peluang dagang di Asia Tenggara pasca-Brexit
Baca juga: Inggris nyatakan siap tinggalkan Uni Eropa 31 Oktober

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar