counter

Wanita karir rentan ditinggal selingkuh suami

Wanita karir rentan ditinggal selingkuh suami

Pakar seksolog dokter Boyke Dian Nugraha, di Jakarta, Kamis, (08/08/2019). (Boyke Ledy Watra)

Jakarta (ANTARA) - Pakar seksolog dokter Boyke Dian Nugraha mengatakan wanita karir yang sibuk dengan pekerjaan rentan ditinggal selingkuh oleh suami kalau tidak pandai membangun gariah seks dalam rumah tangganya.

"Semakin sibuk seorang wanita, makin tinggi jabatan seorang wanita, makin sedikit frekuensi (hubungan) seks. Itu juga menyebabkan terjadinya perselingkuhan dari pihak si pria-nya," kata dr Boyke Dian Nugraha di Jakarta, Kamis.

Perempuan yang memiliki pekerjaan, apalagi jika sebagian besar waktunya tersita oleh pekerjaannya, menurut Boyke, akan menghabiskan lebih banyak energi. Faktor itu mengakibatkan intensitas hubungan seks dengan pasangan berkurang.

"Jadi, saya selalu mengatakan kepada wanita-wanita yang sibuk bekerja, kadang sampai malam, tolong jangan lupa tetap berhubung seks dengan pasangannya," katanya.

Hasil penelitian This Is Insider, lanjut Boyke, menunjukkan alasan pria berselingkuh karena semata-mata tidak mendapatkan kepuasan biologis dari pasangannya.

Baca juga: Tiga tips gairahkan kehidupan seksual pasutri kaum urban

Kemudian survei Crisianna Northrup menunjukkan sebanyak 70 persen pria yang berselingkuh beralasan karena emosi, geliat romansa dan kehidupan seks yang kurang dari pasangannya.

Dokter Boyke memberikan tips untuk menghindari perselingkuhan akibat kesibukan kerja yakni dengan membangun komunikasi yang baik dengan pasangan.

Pasangan suami istri juga harus meluangkan waktu untuk kehidupan seks mereka, bahkan bisa dengan menjadwalkan waktu-waktu tertentu untuk lebih fokus bersama pasangannya saja.

"Ambil cuti, harus ada bulan madu perkawinan yang kedua, ketiga, keempat dan seterusnya. Jangan sok menjadi karyawan hebat yang tidak pernah mengambil cuti," ujarnya.

Baca juga: Hati-hati, kebiasaan panggil mesra teman kerja picu perselingkuhan

Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar