PDI Perjuangan beri sanksi tegas kepada 60 peserta kongres

PDI Perjuangan beri sanksi tegas kepada 60 peserta kongres

Dokumentasi Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri (tengah) didampingi kader PDI Perjuangan Puan Maharani (kedua kanan) dan Prananda Prabowo (kedua kiri) berjalan memasuki ruangan Pembukaan Kongres V PDI Perjuangan di Sanur, Denpasar, Bali, Kamis (8/8/2019). Kongres V PDI Perjuangan akan diselenggarakan hingga 11 Agustus mendatang dengan mengambil tema "Solid Bergerak Untuk Indonesia Raya". (ANTARA FOTO/Fikri Yusuf)

Bali (ANTARA) - Ketua Panitia Penyelenggara Kongres V PDI Perjuangan I Wayan Koster mengatakan partai politik itu memberikan sanksi tegas kepada 60 peserta kongres yang melanggar aturan disiplin partai.

"Iya betul ada sekitar 60 orang yang tidak disiplin mengikuti jadwal acara kongres baik sidang komisi maupun sidang paripurna," kata Koster, di lokasi Kongres V PDIP, di Bali, Jumat malam.

Menurut Koster, 60 orang itu didapati menggunakan tanda pengenal atau identitas kongres yang bukan miliknya. "Ketahuan tanda yang dipakai dengan wajah orangnya beda, maka langsung dicabut oleh pecalang," kata Koster.

Juga baca: Pumpunan - Benarkah Megawati gagal lakukan restorasi politik?

Juga baca: Pengamat: Permintaan menteri dari PDIP akan menyulitkan Jokowi

Juga baca: PPP komentar jatah menteri buat PDI Perjuangan

Di antara 60 orang itu terdapat tiga peserta yang melakukan pelanggaran kategori berat, yakni menggunakan nama orang lain.

Ketiga peserta itu di antaranya merupakan ketua dan bendahara DPC PDIP di wilayah tertentu. Ketiganya langsung dibebastugaskan dari tugasnya.

"Tidak dipecat, hanya dibebastugaskan dari tugas sebagai ketua dan bendahara DPC. Ada dari Kalimantan, Jambi atau mana lupa, ada tiga," beber Koster.

Ia menegaskan pemberian sanksi itu sesuai dengan tata tertib Kongres V yang sudah diamanahkan Ketua Umum DPP PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri. "Supaya menjadikan kader disiplin dan tertib dalam menjalankan tugas kepartaian. Ini kan kongres datang ke Bali sesuai arahan ketua umum," kata dia.

Pewarta: Rangga Jingga
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar