counter

Pengamat: Jatah profesional bisa berkurang jika koalisi menggemuk

Pengamat: Jatah profesional bisa berkurang jika koalisi menggemuk

Foto Dok - Presiden Joko Widodo memberikan arahan saat Rakornas Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan (karhutla) Tahun 2019 di Istana Negara, Jakarta, Selasa (6/8/2019). (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/aww)

Nanti ruang untuk para profesional sulit terpenuhi karena sudah penuh sesak dengan para politisi. Ekstremnya adalah politisi ini bergabung karena ada tujuan politik semata
Jakarta (ANTARA) - Kemungkinan bertambahnya Partai Gerindra atau partai lain dalam koalisi calon presiden terpilih Joko Widodo bisa memberikan dampak berkurangnya tempat untuk kalangan profesional di Kabinet Kerja II, menurut pengamat politik Silvanus Alvin.

"Nanti ruang untuk para profesional sulit terpenuhi karena sudah penuh sesak dengan para politisi. Ekstremnya adalah politisi ini bergabung karena ada tujuan politik semata," ungkap akademisi Universitas Bunda Mulia itu ketika dihubungi di Jakarta pada Senin.

Menurut dia, bergabungnya partai-partai baru dalam koalisi bisa mengubah dinamika antarpartai yang sudah bergabung jauh sebelumnya.

Semua partai pasti memiliki kepentingannya masing-masing, ujarnya, dan pengaruh bertambahnya koalisi akan terlihat di parlemen ke depannya. Karena jika koalisi pecah, kemungkinan terburuknya maka kebijakan eksekutif bisa terjegal di legislatif.

Hal itu didasari bagaimana di parlemen, meski sudah tergabung dengan koalisi, langkah yang diambil anggota parlemen akan sesuai dengan keputusan partai mengingat mereka adalah kader partai.

"Takutnya kegaduhan politik akan terjadi jelang pemilu 2024 karena masing-masing perwakilan parpol di pemerintahan punya keinginan politik sendiri-sendiri yang mau dicapai," ujarnya.

Sebelumnya, Jokowi mengatakan akan memasukkan darah segar di Kabinet Kerja II dengan memilih menteri muda dan generasi milenial.

Sampai saat ini, Jokowi dan calon wakil presiden terpilih Ma'ruf Amin belum mengumumkan nama-nama yang akan masuk ke Kabinet Kerja II baik dari partai maupun nonpartai.

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden akan pelajari draf revisi UU KPK

Komentar