counter

Artikel

Mengkaji revitalisasi Pasar Bunga Rawa Belong

Oleh Nova Wahyudi

Mengkaji revitalisasi Pasar Bunga Rawa Belong

Pedagang menunggu pembeli di Pasar Rawa Belong Jakarta, Senin (24/6/2019). Dinas Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta berencana merevitalisasi Pasar Bunga Rawa Belong dan merelokasi 600 pedagangnya ke Pasar Semanan Kalideres, Jakarta Barat dan Pasar Klender Duren Sawit, Jakarta Timur selama proses pembangunan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww.

Kami masih menolak relokasi
Jakarta (ANTARA) - Wangi bunga menyeruak hidung saat berada di bagian dalam Pasar Bunga Rawa Belong, Jakarta Barat. Berbagai macam jenis bunga dengan warna warni yang berbeda tersedia di pasar yang berada di Jalan Sulaiman nomor 56, Kebon Jeruk, Jakarta Barat itu.

Ada bunga mawar merah, mawar putih, mawar pink, juga bunga krisan, aster, anggrek, peacock, baby breath, snapdragon, sedap malam, lili, teratai, garbera, gladiol, bunga jengger ayam, dan masih banyak lagi jenis bunga lainnya.

Namun wangi dari bunga-bunga tersebut seakan menghilang dengan adanya rencana Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk merevitalisasi Pasar Bunga Rawa Belong sehingga 600 pedagang bunga menjadi resah.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta berencana merevitalisasi Pasar Bunga Rawa Belong, Jakarta Barat dengan konsep pusat perbelanjaan (mal) bunga.

“Kita akan merevitalisasi Pasar Bunga Rawa Belong dengan konsep mal,” Kata Kepala Pusat Promosi dan Sertifikasi Hasil Pertanian Dinas KPKP DKI Jakarta, Wati Mutia saat dikonfirmasi Antara di Jakarta, akhir Juli lalu.

Dia mengatakan, untuk gedung utara dan gedung selatan akan direvitalisasi menjadi tiga lantai. Ini dilakukan untuk menjadikan Pasar Bunga Rawa Belong menjadi ikon pasar bunga terbesar di DKI Jakarta bahkan di Asia Tenggara. Dikarenakan dari awal pembangunan hingga sampai sekarang pasar tersebut belum pernah dilakukan revitalisasi.

Pihaknya saat ini sedang mempersiapkan perizinan terkait Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (Amdal) Lalu Lintas. Setelah semuanya siap pada 2020, rencananya Pasar Bunga Rawa Belong ini akan dibongkar dan 2021 baru dilaksanakan pembangunannya.

“Untuk proses pembangunannya akan dimulai pada 2021,” kata dia.

Dinas KPKP DKI Jakartan sudah melakukan sosialisasi sekaligus pendataan bagi 600 pedagang bunga yang hendak direlokasi ke Tempat Penampungan Sementara (TPS) Pasar Semanan, Jakarta Barat maupun Pasar Klender, Jakarta Timur yang merupakan aset milik Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta.

Revitalisasi Pasar Bunga Rawa Belong memakan biaya sebesar Rp120 miliar dan ditargetkan dapat rampung di 2022.
Pembeli memilih jenis bunga di salah satu lapak bunga di Pasar Rawa Belong Jakarta, Senin (24/6/2019). Dinas Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta berencana merevitalisasi pasar itu dan merelokasi 600 pedagangnya ke Pasar Semanan Kalideres, Jakarta Barat dan Pasar Klender Duren Sawit, Jakarta Timur selama proses pembangunan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww.



Pedagang Setuju
Ketua Koperasi Bersama Pedagang Bunga Pasar Rawa Belong, Jajang Chariat mengatakan bahwa pedagang setuju akan adanya revitalisasi pasar, namun relokasinya tidak jauh dari pasar.

"Intinya semua pedagang di sini setuju adanya revitalisasi, namun relokasi tidak jauh-jauh," kata Jajang Chariat di Kebon Jeruk, Jakarta Barat, belum lama ini.

Senada dengan Jajang, Edi Siregar (55) yang telah berdagang mulai 1999, jika revitalisasi berlangsung mereka berharap revitalisasinya dari satu sisi gedung dulu.

"Ya mudah-mudahan dikabulkan, jika pembangunannya dari sisi gedung utara dulu. Maka kita bisa tetap berjualan di blok C dan sebaliknya," ucap Edi.

Edi sangat mendukung sekali jika mendatang, pasar itu jadi ikon pasar bunga terbesar di Jakarta yang semakin representatif usai revitalisasi pada dua gedung utara dan selatan yang kini hanya bertingkat dua.

Tarik Ulur
Pedagang bunga Pasar Rawa Belong menolak dilakukan relokasi ke Tempat Penampungan Sementara (TPS) Pasar Semanan, Jakarta Barat maupun Pasar Klender, Jakarta Timur.

Dinas KPKP DKI Jakarta, telah melakukan sosialisasi sekaligus pendataan bagi pedagang yang hendak di relokasi ke Pasar Semanan maupun Pasar Klender.

Namun 75 persen yang hadir dalam sosialisasi tersebut tidak mengamininya ketika lokasi revitalisasinya jauh dari Rawa Belong.

Menurut Ketua Koperasi Bersama Pedagang Pasar Bunga Rawa Belong, Jajang Chariat pihaknya sudah meninjau lokasi TPS Pasar Semanan, Jakarta Barat. Pasar Semanan dianggap tidak strategis dikarenakan lokasinya yang terlalu jauh serta akses menuju lokasi juga nilai terlalu sempit.

“Cuma muat satu mobil, konsumen jadi susah untuk ke sana,” kata dia.

Jajang menjelaskan setelah meninjau lokasi TPS di Pasar Klender, Jakarta Timur, sebagian pedagang setuju untuk direlokasi ke TPS tersebut dikarenakan bangunan yang ada di Pasar Klender, cukup untuk menampung pedagang bunga Pasar Bunga Rawa Belong, serta akses untuk menuju ke Pasar Klender juga lebih mudah.

Namun saat para pedagang meminta aula yang ada di Pasar Klender untuk dikosongkan, pihaknya mendapat penolakan dari Satuan Pelaksana (Satpel) UPT Pasar Bunga Rawa Belong dengan alasan aula tersebut sudah disewa oleh Dinas KPKP DKI Jakarta selama satu tahun.

“Kita sudah meminta aula di Pasar Klender dikosongkan, namun ditolak,” kata dia.

Dikarenakan belum adanya titik temu antara pedagang dan Satpel UPT Pasar Bunga Rawa Belong, maka dibentuklah Tim Tempat Penampungan Sementara (TPS) yang merupakan keinginan dari pedagang, tim TPS inilah yang akan mencari lokasi strategis untuk relokasi para pedagang.

Tim TPS mengusulkan lokasi yang dianggap strategis yaitu di daerah Palmerah, Jakarta Barat.

Para pedagang pun menyetujui untuk direlokasi di daerah Palmerah karena lokasinya yang dianggap strategis dan bisa beroperasi selama 24jam karena berada di pinggir jalan raya.

Namun setelah diajukan ke UPT, lokasi tersebut juga dianggap bermasalah.

Salah satu anggota Tim TPS Pasar Bunga Rawa Belong mengatakan, sampai saat ini para pedagang masih menolak direlokasi di TPS Pasar Semanan maupun Pasar Klender.

"Kami masih menolak relokasi," kata Hikmah pedagang di Pasar Bunga Rawa Belong.
Pedagang melayani pembeli disalah satu lapak bunga Pasar Rawa Belong Jakarta, Senin (24/6/2019). Dinas Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI Jakarta berencana merevitalisasi pasar itu dan merelokasi 600 pedagang bunga di pasar tersebut ke Pasar Semanan Kalideres, Jakarta Barat dan Pasar Klender Duren Sawit, Jakarta Timur selama proses pembangunan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww.



Bertahap
Dinas Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian DKI Jakarta mengusulkan revitalisasi pasar itu dilakukan secara bertahap, dengan melakukan revitalisasi gedung utara terlebih dahulu setelah itu disusul revitalisasi gedung selatan.

“Kita sudah mengusulkan ke Bappeda DKI Jakarta terkait revitalisasi pasar itu secara bertahap, namun sampai saat ini belum disetujui” kata Kepala Pusat Promosi dan Sertifikasi Hasil Pertanian Dinas KPKP DKI Jakarta, Wati Mutia.

Wati menjelaskan, pihaknya mengusulkan revitalisasinya dilakukan dua kali pembangunan, dengan melakukan pembangunan gedung utara terlebih dahulu. Dengan demikian pedagang bunga yang ada di gedung utara tidak perlu direlokasi ke TPS cukup pindah ke gedung selatan selagi menunggu pembangunan gedung utara selesai.

Begitu juga sebaliknya, ketika gedung utara selesai dibangun maka pembangunan gedung selatan pasar itu baru dapat dilakukan.

Namun, jika revitalisasinya dilakukan dengan dua kali pembangunan, maka biayanya akan lebih mahal dibandingkan dengan satu kali pembangunan.

Agaknya, pilihannya tetap rumit dan untuk ini diperlukan kearifan guna menghasilkan keputusan terbaik bagi semuanya.


 

Oleh Nova Wahyudi
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jelang Ramadhan, penjual bunga raup untung

Komentar