counter

Pengamat: Wacana menteri kaum milenial sangat politis

Pengamat: Wacana menteri kaum milenial sangat politis

Mikhael Bataona. (ANTARA FOTO/Bernadus Tokan)

Kupang (ANTARA) - Pengamat politik dari Universitas Katolik Widya Mandira Kupang, Mikhael Bataona mengatakan, wacana menteri dari kaum milenial sangat politis.

"Soal kabinet kali ini yang harus berisi anak muda milenial, saya kira itu sangat politis, karena bisa saja menteri dari generasi tua yang memahami jiwa milenial atau bisa saja memang menterinya dari kalangan anak muda," kata Mikhael Bataona kepada Antara di Kupang, Kamis.

Dia mengemukakan hal itu, berkaitan dengan wacana menteri dari kaum milenial yang akan mengisi kabinet kerja Jokowi-Ma'ruf Amin lebih tahun ke depan.

Baca juga: Pengamat: Komposisi profesional di kabinet lebih banyak itu terobosan

Baca juga: Pengamat: Presiden perlu cermat dan hati-hati membentuk kabinet

Baca juga: Presiden: Komposisi kabinet 55 persen kalangan profesional


Menurut dia, hal yang paling penting adalah Jokowi tidak boleh tunduk pada tekanan partai politik dalam menyusun kabinet kerja lima tahun ke depan.

"Jika Jokowi tunduk pada tekanan partai politik, maka secara langsung Jokowi sudah mengorbankan martabatnya, sebagai seorang presiden di negara dengan sistem presidensial," kata Mikhael Bataona.

Pandangan sedikit berbeda disampaikan pengamat politik dari Universitas Muhammadiyah Kupang, Dr. Ahmad Atang, MSi yang mengatakan, langkah Jokowi merekrut kaum milenial dalam kabinet merupakan keputusan yang berani bahkan melawan arus.

"Ini hanya bisa dilakukan ole pemimpin yang nekat tanpa memperhitungkan risiko," katanya.

Artinya, jika Jokowi mampu mewujudkannya maka akan tercatat dalam sejarah sebagai pemimpin yang selalu berpihak pada kaum milenial, dan Jokowi bukan hanya melempar wacara namun mampu mempraktikannya, katanya menambahkan.

Pewarta: Bernadus Tokan
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Nadiem Makarim, milenial perintis angkutan berbasis daring

Komentar