counter

RAPBN 2020

Presiden sebut capaian pembangunan ekonomi lima tahun menggembirakan

Presiden sebut capaian pembangunan ekonomi lima tahun menggembirakan

Presiden Joko Widodo (kiri) dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (ketiga kanan) berjalan bersama pimpinan DPR dan DPD seusai Rapat Paripurna Pembukaan Masa Sidang I DPR tahun 2018-2019 di Gedung Nusantra, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (16/8/2018). Rapat paripurna tersebut beragendakan penyampaian pidato RUU APBN 2019 disertai Nota Keuangan dan dokumen pendukungnya oleh Presiden Joko Widodo. (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Angka pengangguran menurun dari 5,81 persen pada Februari 2015, menjadi 5,01 persen pada Februari 2019
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo menyatakan di tengah gejolak perekonomian global, pembangunan ekonomi Indonesia selama lima tahun terakhir menunjukkan capaian yang menggembirakan.

“Kita patut bersyukur bahwa di tengah gejolak perekonomian global, pembangunan ekonomi kita selama lima tahun ini telah menunjukkan capaian yang menggembirakan,” kata Presiden Jokowi dalam pidato penyampaian keterangan pemerintah atas RAPBN 2020 di depan Rapat Paripurna DPR di Jakarta, Jumat.

Di hadapan rapat paripurna yang dipimpin Ketua DPR Bambang Soesatyo, Presiden menyebutkan pertumbuhan ekonomi Indonesia trennya meningkat dari 4,88 persen pada tahun 2015, menjadi 5,17 persen pada tahun 2018, dan terakhir semester I-2019 mencapai 5,06 persen.

“Angka pengangguran menurun dari 5,81 persen pada Februari 2015, menjadi 5,01 persen pada Februari 2019,” kata Kepala Negara.

Ia menyebutkan jumlah penduduk miskin terus menurun dari 11,22 persen pada Maret 2015, menjadi 9,41 persen pada Maret 2019, terendah dalam sejarah NKRI.

“Ketimpangan pendapatan terus menurun, ditunjukkan dengan semakin rendahnya rasio gini dari 0,408 pada Maret 2015, menjadi 0,382 pada Maret 2019,” kata Jokowi.

Baca juga: Jokowi tekankan kebutuhan inovasi untuk lompatan kemajuan Indonesia
Baca juga: Isi lengkap Pidato Presiden di depan Sidang Tahunan MPR 2019
Baca juga: Jokowi: Pembangunan harus dinikmati oleh seluruh pelosok nusantara


Pewarta: Agus Salim
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemerintah targetkan pendapatan negara Rp. 2221,5 T untuk pembangunan

Komentar