counter

RAPBN 2020

Perencana dunia bakal bahas rencana pemindahan ibu kota

Perencana dunia bakal bahas rencana pemindahan ibu kota

Ketua Umum Ikatan Ahli Perencana Indonesia Bernardus Djonoputro (kanan) (Foto ANTARA/ Ganet Dirgantoro)

Jakarta (ANTARA) - Ketua ikatan Ahli Perencana (IAP) Bernardus Djonoputro mengatakan rencana pemerintah memindahkan ibu kota bakal dibahas dalam kongres perencana sedunia tanggal 9-13 September 2019 yang juga dihadiri ahli perencana dunia.

"Kami dari IAP memang tidak masuk dalam tim pemindahan ibu kota, namun kerap untuk dimintai pendapatnya terkait rencana itu," kata Bernardus di Jakarta, Jumat, menanggapi pidato kenegaraan Presiden Joko Widodo.

Untuk itu soal ibu kota menjadi salah satu topik yang dibahas dalam kongres dengan mendengar pengalaman ahli-ahli profesional yang telah mempelajari perpindahan ibu kota di berbagai negara.

Kongres Perencanaan se-Dunia ini merupakan sumbangsih Ikatan Ahli Perencanaan Indonesia dalam memberikan masukan bagi upaya pemerintah membangun kota yang aman, nyaman dan berkelanjutan, serta memperkaya diskursus teknis tentang isu pemindahaan ibu kota, kata Bernardus menambahkan.

Kongres ini, kata Bernardus menjadi forum yang relevan untuk menyampaikan bahwa perencanaan penting dalam pembangunan khususnya yang terkait dengan pembangunan perkotaan dan sumber daya manusia.

Baca juga: Ganjar: pidato Presiden Jokowi ingatkan ideologi dan karakter bangsa

"Apalagi kota merupakan pusat pendidikan dan pengembangan keilmuan dan teknologi sehingga untuk mewujudkannya harus dibuat perencanaan yang matang," ujar dia.

Apalagi kalau membuat ibu kota baru maka aspek politik ekonomi dan sosial budaya harus dipertimbangkan juga, kata Bernardus.

"Memang butuh perencanaan matang, namun pemindahan ibu kota itu bisa untuk dilaksanakan," kata Bernardus.

Bernardus mengatakan rencana ibu kota harus dijawab melalui perencanaan tata ruang yang berfokus pada penyelarasan daya dukung ruang, ketersedian lahan dengan target pembangunan.

"Hendaknya diarahkan pada perencanaan ruang Indonesia yang mumpuni, yang berpihak kepada kebutuhan masyarakat, serta menjadi panglima dalam pelaksanaan pembangunan," kata Bernardus.

Baca juga: Bappenas pastikan pemindahan ibu kota tak ganggu anggaran lain di APBN

Pemerintah harus tegas dalam mahzab perencanaan lintas matra dan lintas sektor, menjadikan tata ruang sebagai penjamin investasi yang berkelanjutan, bukan penghambat, tambahnya.

Perbaikan aturan dengan merevisi Undang-Undang tentang Penataan Ruang nomor 26 tahun 2007 maupun peraturan pendukung di bawahnya.

Rencana pemindahan ibu kota negara menjadi refleksi penting bagi tata ruang ke depan, tegas Bernardus.

Tata ruang tidak boleh hanya mengikuti kemauan pasar semata, tapi mampu mendorong iklim investasi yang kondusif dengan cara mengarahkan kegiatan investasi agar menempati ruang yang sesuai dengan prinsip keberlanjutan pembangunan.

Isu lintas sektor dalam perencanaan menekankan pentingnya pendekatan holistik perencanaan dan terakomodasinya semua matra ruang.

Baca juga: Sri Mulyani : anggaran pemindahan Ibu Kota tidak ada di RAPBN 2020

Harus ada upaya padu serasi sektoral dalam penataan ruang dan pertanahan yang lebih peka terhadap pelayanan masyarakat umum, kepastian hukum dan pada gilirannya membawa Indonesia menjadi semakin kompetitif di konstelasi regional, pungkas Bernardus.

Pewarta: Ganet Dirgantara
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Bambang diminta Jokowi tetap bantu pemindahan Ibukota

Komentar