counter

BRI salurkan bantuan untuk SLB di Mataram

BRI salurkan bantuan untuk SLB di Mataram

Manajer Pemasaran BRI Cabang Mataram Hidayat Sampurno (kiri empat), menyerahkan bantuan kepada Kepala SLB A YPTN Mataram Ahmad Fatoni, usai upacara peringatan HUT ke-74 Kemerdekaan Republik Indonesia, di Mataram, Sabtu (17/8/2019). (ANTARA/Awaludin)

Saya berharap, bantuan tersebut dapat bermanfaat bagi peningkatan kualitas pendidikan di masing-masing SLB dan memberikan kenyamanan baik bagi pendidik maupun anak didik dalam proses belajar mengajar
Mataram (ANTARA) - PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) Tbk yang merupakan salah satu Badan Usaha Milik Negara menyalurkan bantuan sebesar Rp100 juta untuk pengadaan sarana dan sarana pendidikan Sekolah Luar Biasa (SLB) A YPTN Mataram, Nusa Tenggara Barat.

Bantuan tersebut diserahkan oleh Manajer Pemasaran BRI Cabang Mataram Hidayat Sampurno, kepada Kepala SLB A YPTN Mataram, Ahmad Fatoni, usai upacara peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-74 Kemerdekaan Republik Indonesia, di Mataram, Sabtu.

SLB A YPTN Mataram merupakan salah satu dari 57 SLB di seluruh Indonesia, yang mendapatkan bantuan dari PT BRI (Persero), pada peringatan HUT ke-74 Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 2019.

Khusus untuk wilayah kerja Kantor Wilayah (Kanwil) BRI Denpasar, memberikan bantuan kepada tiga SLB, di Bali, NTB, dan Nusa Tenggara Timur. Ketiga SLB tersebut, di antaranya SLBN 1 Denpasar, SLB A YPTN Mataram, dan SLB Negeri Oelmasi Kupang.

Pemimpin Wilayah BRI Denpasar, Pemimpin Wilayah BRI Denpasar yang mewilayahi Pulau Bali dan Nusa Tenggara, Ida Bagus K. Subagia, mengatakan pendidikan merupakan salah satu sektor yang menjadi perhatian pemerintah pusat dan daerah, tak terkecuali bagi BRI yang merupakan Bank dengan jaringan kerja terbesar di Indonesia.

Sebagai bentuk tanggung jawab perusahaan, BRI melalui program Bina Lingkungan mengucurkan bantuan sarana dan sarana pendidikan bagi SLB di seluruh Indonesia.

"Adapun penyerahan bantuan tersebut dilaksanakan secara serentak di seluruh Indonesia tepat di HUT ke-74 Kemerdekaan Republik Indonesia," katanya.

Bagus menyebutkan, masing-masing SLB mendapatkan bantuan sarana dan prasarana pendidikan sebesar Rp100 juta, sehingga total yang diserahkan di wilayah kerja Kanwil BRI Denpasar (Bali, NTB, NTT) sebesar Rp300 juta.

Bantuan tersebut dapat digunakan untuk menunjang sarana dan prasarana pendidikan seperti pengadaan alat peraga pendidikan, perbaikan fasilitas penunjang pendidikan dan lain-lain.
​​​​​
"Saya berharap, bantuan tersebut dapat bermanfaat bagi peningkatan kualitas pendidikan di masing-masing SLB dan memberikan kenyamanan baik bagi pendidik maupun anak didik dalam proses belajar mengajar," kata Bagus.

Kepala Sekolah SLB A YPTN Mataram, Ahmad Fatoni, merasa bersyukur atas bantuan yang diberikan oleh BRI. Bantuan tersebut tentu sangat berharga karena bisa dimanfaatkan untuk pengadaan sarana dan prasarana penunjang kegiatan belajar-mengajar anak-anak berkebutuhan khusus (tunanetra).

"Jumlah siswa tunanetra yang kami didik saat ini sebanyak 23 orang. Kami membutuhkan alat-alat pembelajaran khusus yang tidak ada dijual di daerah, seperti alat tulis (pen), tongkat untuk bejalar berjalan, braile, dan komputer yang memiliki aplikasi khusus untuk tunanetra," katanya.

Baca juga: BRI cairkan dana gempa Rp1,6 triliun mulai April

Baca juga: BRI Mataram pasang anti penyadap mesin ATM

 

Pewarta: Awaludin
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019

UN SLB Negeri A Kota Bandung gunakan Braille

Komentar