counter

Smartfren uji coba jaringan 5G, kecepatannya tembus 8,7 Gbps

Smartfren uji coba jaringan 5G, kecepatannya tembus 8,7 Gbps

Vice President Technology Relation and Special Project Smartfren, Munir Syahda Prabowo saat uji coba jaringan 5G di pabrik Marunda Refinery milik PT Smart Tbk. (ANTARA News/Natisha Andarningtyas)

Jakarta (ANTARA) - Operator seluler Smartfren baru saja menyelesaikan uji coba jaringan 5G untuk melihat bagaimana jaringan tersebut diterapkan di sektor industri.

Smartfren melakukan uji coba di pabrik pengolahan kelapa sawit di Marunda, Bekasi, milik Smart Tbk, yang masih satu grup dengan mereka. Smartfren menyiapkan tiga contoh penggunaan jaringan 5G untuk uji coba hari ini, menggunakan frekuensi 28GHz milimeter wave.

"Kita tidak bisa menghindari teknologi. Cepat atau lambat 5G harus kita pasang di Indonesia," kata Presiden Direktur PT Smartfren Telecom, Merza Fachys, di kawasan Marunda, Jakarta Utara.

Baca juga: Nokia menanti alokasi spektrum 5G di Indonesia

Uji coba pertama, Smartfren menunjukkan berapa kecepatan maksimum jaringan 5G di frekuensi tersebut, hasilnya menunjukkan jaringan berada di kecepatan maksimum untuk mengunduh 8,7 gigabita per detik.

Uji coba kedua berupa memonitor lokasi di pabrik tanpa perlu hadir secara langsung, menggunakan perangkat virtual reality. Pabrik memiliki sejumlah lokasi yang tidak boleh dimasuki pekerja manusia, kecuali untuk perawatan, karena area itu sepenuhnya menggunakan robot otomasi.

Ketika menggunakan jaringan 5G, petugas bisa memantau area tersebut secara langsung menggunakan perangkat VR, yang memungkinkan pemandangan 360 derajat seolah langsung datang ke lokasi.

Baca juga: Hampir 20 ribu menara pemancar telekomunikasi 5G berdiri di China

Vice President Technology Relation and Special Project Smartfren, Munir Syahda Prabowo menyatakan area seperti ini membutuhkan jaringan 5G agar dapat mengirim gambar secara real time.

Uji coba ketiga, Smartfren menggunakan jaringan 5G untuk mengatasi masalah (troubleshooting) di area yang terlarang untuk pekerja manusia. Ketika ditemukan masalah, petugas bisa mengirim drone untuk mengidentifikasi kendala tersebut.

Setelah masalah diketahui, petugas bisa mengirim teknisi untuk mengatasinya.

CEO Downstream Smart Tbk, Budiono Muljono menyatakan 5G dapat dipasang di manufaktur antara lain untuk kecerdasan buatan dan internet of things (IoT).

Baca juga: Huawei prediksi adopsi 5G retail dan korporat sejalan

Baca juga: Huawei Indonesia rekomendasikan spektrum 3,5 GHz untuk 5G

Baca juga: ZTE dan Telkom kerja sama kembangkan jaringan 5G di Indonesia

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menkominfo pastikan uji coba 5G di kawasan GBK

Komentar