counter

Pemprov Sumsel dorong BPBD maksimal kendalikan karhutla

Pemprov Sumsel dorong BPBD maksimal kendalikan karhutla

Gubernur Sumsel, Herman Deru. (Foto ANTARA News Sumsel/Yudi Abdullah/19)

Palembang (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan mendorong Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat maksimal pengendalian kebakaran hutan dan lahan (karhutla) yang terjadi pada puncak musim kemarau Agustus 2019 ini.

"Dalam beberapa pekan terakhir ini telah terjadi kebakaran hutan dan lahan yang cukup luas mencapai 1.000 hektare di sejumlah daerah seperti Kabupaten Ogan Komering Ilir, Ogan Ilir, dan Musi Banyuasin. Kondisi ini perlu diwaspadai oleh BPBD dan instansi terkait yang tergabung dalam Satgas Gabungan Siaga Darurat Bencana Asap," kata Gubernur Sumsel, Herman Deru di Palembang, Rabu.

Dalam kondisi puncak musim kemarau Agustus 2019 ini, terdapat banyak titik panas yang berpotensi menjadi titik api penyebab kebakaran hutan dan lahan.

Personel BPBD Sumsel dan anggota Satgas Gabungan seperti dari TNI/Polri, Manggala Agni diminta menyikapi kondisi tersebut dengan mengintensifkan pemantauan daerah rawan karhutla untuk mencegah terjadinya bencana kabut asap yang dapat mengganggu berbagai aktivitas dan kesehatan masyarakat.

Baca juga: Gubernur Sumsel: Lahan terbakar di Musi Banyuasin sudah 700 hektare

Pemantauan daerah rawan karhutla seperti wilayah Kabupaten Musi Banyuasin, Ogan Ilir, dan Ogan Komering Ilir yang memiliki lahan gambut cukup luas perlu diintesifkan, sehingga jika ada tanda-tanda yang berpotensi mengakibatkan kebakaran hutan dan lahan bisa ditanggulangi dengan cepat, ujarnya.

Ia mengatakan petugas BPBD provinsi ini diinstruksikan bekerja lebih keras dan memanfaatkan peralatan yang dimiliki secara maksimal untuk mencegah dan penanggulangan karhutla serta bencana kabut asap.

Operasi darat dan udara dengan menggunakan helikopter untuk melakukan pemantauan kawasan hutan dan lahan rawan karhutla yang sulit dijangkau didorong lebih gencar lagi, ujarnya.

Ia menjelaskan, jajaran Pemprov Sumsel bersama instansi terkait berupaya secara maksimal mencegah terjadinya karhutla di wilayah provinsi dengan 17 kabupaten dan kota ini.

Dengan pemantauan secara intensif diharapkan dapat dilakukan pencegahan sejak dini kebakaran hutan dan lahan pada musim kemarau tahun ini, ujar gubernur.

Baca juga: BPBD Sumsel kerahkan 400 personel atasi karhutla di Musi Banyuasin

Baca juga: Lahan terbakar di Sumsel terus bertambah

Pewarta: Yudi Abdullah
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2019

1.278 titik panas kepung Sumatera, Riau peringkat 3 terbanyak

Komentar