counter

PKB nilai belum perlu revisi UU MD3 terkait pimpinan MPR

PKB nilai belum perlu revisi UU MD3 terkait pimpinan MPR

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa, Muhaimin Iskandar, saat diwawancarai media terkait pelaksanaan Muktamar PKB V di Nusa Dua, Bali, Selasa (20/8/2019). (Antara/Ayu Khania Pranisitha)

Belum perlu namun kalau nanti di akhir Agustus terjadi komunikasi politik yang urgensinya mendesak amandemen UU MD3, ya tidak masalah, kami terbuka, kata Muhaimin
Nusa Dua, Bali (ANTARA) - Ketua Umum DPP Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar menilai belum perlu dilakukannya revisi Undang-Undang (UU) Nomor 2 tahun 2018 tentang MPR, DPR, DPD, dan DPRD (MD3)

Namun dia menilai partainya terbuka kalau di akhir Agustus 2019 terjadi komunikasi politik yang urgensinya mendesak revisi UU MD3.

"Belum perlu namun kalau nanti di akhir Agustus terjadi komunikasi politik yang urgensinya mendesak amandemen UU MD3, ya tidak masalah, kami terbuka," kata Muhaimin di sela acara Muktamar PKB, di Nusa Dua, Bali, Rabu.

Baca juga: PAN usulkan revisi UU MD3 terkait pimpinan MPR

Menurut dia, revisi UU MD3 itu dibutuhkan dalam konteks kesepakatan bersama semua komponen bangsa namun hingga saat ini belum ada yang sepakat.

Dia menilai revisi UU MD3 terkait perombakan jumlah pimpinan MPR RI itu tergantung kebutuhan, kalau untuk persatuan tidak ada masalah.

"Persatuan bangsa itu kalau ditebus dengan 10 pimpinan MPR RI, itu murah. Semua bersatu," ujarnya.

Baca juga: Bamsoet pastikan tidak ada revisi UU MD3

Baca juga: PKS: Usulan 10 pimpinan MPR habiskan anggaran negara


Muhaimin mengatakan, kalau semua fraksi sepakat, maka waktu yang tersisa dari keanggota DPR RI periode 2014-2019, bisa menyelesaikan revisi UU MD3.

Namun dia menegaskan bahwa PKB dalam posisi pasif merespon wacana revisi UU MD3 terkait penambahan jumlah pimpinan MPR.

"Saya belum tahu karena PKB dalam posisi pasif dalam revisi UU MD3, kami menunggu. Kami tidak punya inisiatif, tidak punya keinginan untuk melakukan amandemen tapi kalau diperlukan, ya tidak masalah," katanya.

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden kritik terlalu banyaknya peraturan, hambat investasi

Komentar