counter

Ma'ruf: PKB harus terdepan tangkal khilafah

Ma'ruf: PKB harus terdepan tangkal khilafah

. (int) (int/)

Nusa Dua, Bali (ANTARA) - Wakil Presiden terpilih Ma'ruf Amin mengatakan PKB harus terdepan menangkal ideologi yang menyimpang dari kesepakatan para pendiri bangsa seperti paham radikal, intoleran, dan khilafah.

"PKB sebagai parpol yang lahir dari 'rahim' NU harus mengambil peran jaga NKRI. PKB harus di depan menangkal radikalisme, intoleran, dan khilafah," kata Ma'ruf dalam penutupan Muktamar VI PKB, di Nusa Dua, Bali, Rabu malam.

Dia menjelaskan, khilafah di Indonesia bukan ditolak namun tertolak karena menyalahi kesepakatan para pendiri bangsa.

Menurut dia, Indonesia didirikan dengan satu kesepakatan yaitu Pancasila dan UUD 1945.

"Yang islami bukan hanya khilafah namun kerajaan seperti di Saudi diterima para ulama, republik seperti di Mesir, Pakistan dan Turki. Khilafah di Indonesia bukan ditolak tapi tertolak karena menyalahi kesepakatan didirikannya negara bangsa," ujarnya.

Ma'ruf menegaskan bahwa dalam negara kesepakatan seperti di Indonesia, semua kelompok harus dilindungi.

Karena itu dia meminta PKB terdepan mengawal NKRI, Pancasila, UUD 1945.

Pewarta: Imam Budilaksono
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ma’ruf Amin ke Jepang hadiri penobatan Kaisar Naruhito

Komentar