counter

Liga Inggris

Pogba bertekad lawan rasisme demi generasi mendatang

Pogba bertekad lawan rasisme demi generasi mendatang

Paul Pogba usai Manchester United dikalahkan Crystal Palace dalam lanjutan Liga Inggris di Old Trafford, Manchester, Inggris pada 24 Agustus 2019.(REUTERS/ANDREW YATES)

Jakarta (ANTARA) - Gelandang Manchester United (MU) Paul Pogba mengatakan bahwa pelecehan rasial yang diterimanya hanya akan membuat dirinya lebih kuat dan gelandang Prancis tersebut bertekad untuk melawan masalah ini demi generasi berikutnya.

Pogba menjadi sasaran pelecehan rasial di medsos setelah gagal mengeksekusi penalti saat MU bermain imbang 1-1 di Liga Primer Inggris lawan Wolverhampton Wanderers pekan lalu, mendorong Manchester untuk mengeluarkan kecaman kuat atas perilaku rasial tersebut.

"Penghinaan rasis hanya bisa membuat saya lebih kuat dan memotivasi saya untuk berjuang untuk generasi berikutnya," tulis Pogba dalam sebuah cuitannya disertai dengan foto ia menggendong bayinya bersama dengan potret Martin Luther King.

"Nenek moyang dan orang tua saya menderita agar generasi saya bebas hari ini, bekerja, naik bus, bermain sepak bola," tambahnya yang dilansir Reuters pada Senin (26/8).

Baca juga: MU telusuri pengejek rasial Pogba di medsos

Baca juga: Rashford dicuit rasis, Solskjaer kehilangan kata-kata


Media Inggris melaporkan bahwa rekan setim Pogba, Marcus Rashford juga menjadi target perilaku rasial setelah gagal mengeksekusi penalti dalam saat MU kalah 1-2 di Liga Premier Inggris pekan lalu oleh Crystal Palace.

Pelatih United Ole Gunnar Solskjaer, yang mengatakan sebelum pertandingan bahwa pemain membutuhkan lebih banyak perlindungan dari perusahaan-perusahaan media sosial, "kehilangan kata-kata" setelah insiden terbaru tersebut.

"Kami perlu menghentikan ini," kata Solskjaer. "Saya kehilangan kata-kata bila ini terus berjalan."

MU dan badan anti-diskriminasi Kick It Out akan bertemu dengan perwakilan Twitter serta media Inggris mengatakan bahwa MU juga akan mendekati Facebook.

Baca juga: Pogba dihina, Neville serukan boikot medsos

Baca juga: Lampard jijik pada hinaan rasis fans Chelsea terhadap Abraham

Pada awal bulan ini, pelatih Chelsea Frank Lampard mengatakan kepada perusahaan media sosial bertindak setelah penyerang berusia 21 tahun Tammy Abraham menjadi target pelecehan rasial setelah timnya kalah dalam Piala UEFA oleh Liverpool.

Kick It Out mengatakan pada bulan lalu bahwa telah mendapatkan 159 laporan diskriminasi melalui media sosial dalam pertandingan profesional Inggris musim lalu.
 

Pewarta: Hendri Sukma Indrawan
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menko Polhukam sebut kerusuhan di Papua karena ditunggangi provokator

Komentar