Science Techno Park IPB ciptakan helm dari tandan kosong kelapa sawit

Science Techno Park IPB ciptakan helm dari tandan kosong kelapa sawit

Pengunjung melihat helm yang terbuat dari tandan kosong kelapa sawit di pameran Ritech Expo 2019 dalam rangka peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) ke-24. (ANTARA/Martha Herlinawati Simanjuntak)

Bali (ANTARA) - Kawasan Sains dan Teknologi (Science Techno Park) Institut Pertanian Bogor (IPB) menciptakan helm berbahan tandan kosong kelapa sawit yang memiliki kekuatan menahan benturan yang lebih tinggi dari helm standar.

"Kita memang mengembangkan produk ramah lingkungan yang salah satunya berbahan dari tandan kosong kelapa sawit, yakni helm," kata staf di bawah Direktorat Inovasi dan Kekayaan Intelektual IPB Muhammad Hendra Wibowo yang ditemui Antara di pameran Ritech Expo 2019 dalam rangka peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) ke-24, Bali, Selasa.

Baca juga: Ilham Habibie sebut bonus demografi perlu dilengkapi daya inovasi

Dia menuturkan helm tersebut telah lolos pengujian Standar Nasional Indonesia (SNI) dengan nomor SNI 1811/2007/Amd1:2010.

Helm itu terbuat dari polimer ABS recycle dan serat tandan kosong kelapa sawit dan dapat meredam energi tumbukan akibat bentuan.

"Bahkan kekuatan benturannya juga lebih baik atau setara dengan helm kualitas yang harganya sekitar Rp300 ribu sampai Rp500 ribu lebih, jadi udah di atas standar yang SNI-nya," tutur Hendra.

Baca juga: Kemenristekdikti targetkan empat kawasan sains masuk level utama

Hendra menuturkan saat ini helm tersebut belum banyak diproduksi tapi sudah dipasarkan secara dalam jaringan tapi masih dalam jaringan terbatas.

Di samping itu, pihaknya juga sedang menjajaki kerja sama dengan Gojek untuk pemanfaatan helm tersebut bagi para pengendara Gojek.

Helm tersebut juga dipamerkan di Indonesia Innovation Day 2019 di Jerman. Permohonan paten untuk helm itu telah diajukan pada 2016, sementara permohonan merek telah diajukan pada 2017.

Baca juga: Ka BPPT: Hakteknas sebagai momentum Indonesia untuk maju dan mandiri

Hendra menuturkan pihaknya masih mengembangkan dan membina perusahaan rintisan (startup) yang akan memproduksi helm tersebut untuk dijual ke konsumen.

Pewarta: Martha Herlinawati S
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar