Limbah minyak mentah masih mengotori area bibir pantai Karawang

Limbah minyak mentah masih mengotori area bibir pantai Karawang

Tumpukan karung berisi limbah minyak mentah. (Ali Khumaini)

Karawang (ANTARA) - Limbah minyak mentah akibat kebocoran sumur YY-1 Offshore North West Java (ONWJ) milik PT Pertamina Hulu Energi (PHE) masih mengotori area bibir pantai utara Kabupaten Karawang, Jawa Barat.

"Pembersihan area bibir pantai utara Karawang masih terus berlangsung, sambil menunggu selesainya perbaikan sumurYY-1 milik Pertamina," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan setempat Wawan Setiawan di Karawang, Sabtu.
Baca juga: Masyarakat terima upah bersihkan ceceran minyak mentah

Saat ini limbah minyak mentah milik Pertamina tidak hanya mengotori area bibir pantai. Di wilayah Cemarajaya, limbah minyak mentah sudah masuk ke area pemukiman warga pesisir.

Selain itu, kebocoran minyak mentah itu juga telah mencemari 232 ribu pohon mangrove yang ada di area pantai wilayah Karawang.

Wawan mengatakan, sesuai dengan keterangan dari pihak Pertamina, gumpalan pasir yang bercampur dengan minyak mentah sampai ke area pemukiman penduduk iti akibat terjadi gelombang pasang.
Baca juga: Emil: Pertamina datangkan ahli Amerika atasi pencemaran minyak

Ia menyampaikan, akibat gelombang laut cukup tinggi, tidak semua tumpahan minyak mentah tertangkap oilboom. Sisanya tumpah hingga ke wilayah bibir pantai.

Menurut dia, saat ini Pertamina masih berusaha menutup pipa yang bocor dengan cara membangun sumur baru. Sumur baru dibuat miring yang nantinya berrtemu dengan sumur yang bocor di kedalaman 9000 feet.

Diperkirakan kebocoran minyak mentah itu baru bisa teratasi hingga akhir September atau akhir Oktober 2019.
Baca juga: Pertamina optimalkan pembersihan gumpalan minyak di bibir pantai

Pewarta: M.Ali Khumaini
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar