Papua Terkini - Empat warga meninggal pascademo di Jayapura

Papua Terkini - Empat warga meninggal pascademo di Jayapura

Gerakan Solidaritas Pemuda Papua dan Ras Melanesia di Jakarta, Jumat (30-8-2019) menolak referendum dan intervensi asing terhadap persoalan Papua yang dapat memecah belah persatuan Indonesia. ANTARA/Istimewa/pri

Jayapura (ANTARA) - Kapolres Jayapura Kota AKBP Gustav Urbinas mengatakan empat warga meninggal pascademo anarkis di Jayapura.

"Kami berharap tidak ada lagi aksi balas dendam antar warga hingga menimbulkan kasus baru," kata AKBP Urbinas menjawab pertanyaan ANTARA di Jayapura, Senin.

Baca juga: Papua Terkini - Legislator minta aparat tindak tegas pelaku anarkistis

Selain menewaskan warga sipil aksi balas dendam antarwarga juga menyebabkan beberapa orang terluka.

Namun, Urbinas belum dapat memastikan jumlah warga yang mengalami luka-luka.

Ia menegaskan bahwa pihaknya tidak menoleransi bila ada lagi aksi serupa maupun aksi sweeping .

“Apa pun alasannya tidak dibenarkan sehingga kami akan mengambil tindakan tegas,” ujar AKBP Urbinas.

Mantan Kapolres Jayapura menambahkan bahwa saat ini polisi sudah menahan lima warga dan menetapkan mereka sebagai tersangka karena kedapatan membawa senjata tajam.

Baca juga: Papua Terkini - Utusan Megawati temui pemuka agama di Papua

Kelima tersangka itu dikenai Undang-Undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951.

Ketika ditanya tentang situasi kamtibmas, Kapolres Jayapura Kota menyatakan bahwa saat ini sudah berangsur kondusif dan aktifitas masyarakat mulai normal kembali.

Pusat perbelanjaan dan perkantoran yang tidak mengalami dampak, kata dia, sudah beroperasi.

Sementara itu, bangunan yang rusak akibat dibakar atau dilempar pedemo terlihat masih dibersihkan.

"Belum semua beroperasi karena ada beberapa bangunan yang terbakar," kata AKBP Urbinas.

Pewarta: Evarukdijati
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kapolda & pangdam berpatroli di Wamena dengan sepeda motor

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar