counter

Bangka budayakan berpantun di acara resmi

Bangka budayakan berpantun di acara resmi

Bupati Bangka, Mulkan saat menutup kegiatan pentas seni (babel.antaranews.com/kasmono)

Saya optimis, melalui bahasa pantun dapat menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang berkunjung di wilayah Kabupaten Bangka.
Sungailiat,Bangka (ANTARA) - Bupati Bangka, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Mulkan minta seluruh kepala Organisasi Perangkat Daerah sampai kepala desa untuk membiasakan berpantun saat kegiatan resmi pemerintahan.

"Saya minta seluruh OPD sampai tingkat kepala desa untuk membiasakan budaya berpantun saat membuka dan menutup kegiatan resmi pemerintahaan," katanya di Sungailiat, Senin.

Membudayakan berpantun, kata bupati, merupakan bagian ciri khas adat melayu yang harus melestarikan sekaligus menjadi bagian promosi pariwisata.

"Untuk menarik wisatawan tidak hanya dengan keindahan objek wisata, tetapi berbagai hal yang harus dilakukan untuk mendukung berkembangnya sektor itu termasuk pantun dan budaya lainnya," katanya.

Baca juga: Anies unjuk kebolehan berpantun di Jakarta Muharram Festival

Baca juga: Berbalas pantun warnai Rapat Paripurna DPRD DKI periode 2014-2019

 

Budaya Berpantun Dalam Masyarakat Minang



Wilayah Kabupaten Bangka memiliki banyak objek wisata indah hendaknya dipadukan dengan keragaman budayanya.

"Saya optimis, melalui bahasa pantun dapat menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan yang berkunjung di wilayah Kabupaten Bangka," katanya.

Bupati mengatakan sektor pariwisata diharapkan mampu tumbuh dan berkembang sesuai dengan misi dan visi "Bangka Setara".*

Baca juga: Bambang Soesatyo buka sidang dengan pantun

Baca juga: Ketua MPR tutup Sidang Tahunan MPR RI dengan pantun

Pewarta: Kasmono
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar