counter

Ketum KAFEGAMA harapkan perusahaan rintisan perkuat modal

Ketum KAFEGAMA harapkan perusahaan rintisan perkuat modal

Ketua Umum KAFEGAMA, Perry Warjiyo (kiri)  menyerahkan cinderamata kepada Direktur Utama Bank Mandiri, Kartika Wirjoatmodjo (tengah) di sela rangkaian Indonesia Fintech Forum 2019 (IFF) dengan tema “Transformasi Digital Ekonomi” yang diselenggarakan oleh Keluarga Alumni Fakultas Ekonomika dan Bisnis UGM (KAFEGAMA) pada Rabu, 4 September 2019 di Auditorium Dhanapala, Kemenkeu. (Foto dokumentasi KAFEGAMA)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Umum Alumni Fakultas Ekonomi dan Bisnis UGM (KAFEGAMA), Perry Warjiyo berharap perusahaan rintisan (startup) yang banyak bermunculan di Indonesia dapat memperkuat permodalan dalam upaya memenangkan persaingan di era industry 4.0.

"Salah satu solusi untuk memperkuat permodalan dengan menggandeng fintech terutama bagi perusahaan-perusahaan yang selama ini belum terjamah perbankan," kata Perry dalam ajang "Indonesia Fintech Industry 2019" di Gedung Dhanapala Jakarta, Kamis.

Baca juga: Sociolla raih pendanaan Seri D senilai Rp567 miliar

Baca juga: 'Tech startup' didorong jadi penggerak transformasi digital IKM

Baca juga: Menristekdikti dorong kebangkitan "startup" daerah


Menurut Perry perkembangan ekonomi keuangan digital di Indonesia juga sudah mengubah kehidupan di sektor riil secara drastis.

Berbagai inovasi digital di beberapa sektor industri terbukti dapat mempercepat dan memotong proses yang selama ini memakan waktu lama, jelasnya.

“Hadirnya inovasi-inovasi digital di bidang ekonomi dapat mempercepat inklusi keuangan dan ekonomi kita yang saat ini baru mencapai 51%," ujarnya.

Perry berharap melalui fintech diharapkan lebih dari 60 juta perusahaan startup yang saat ini belum tersentuh perbankan atau layanan keuangan dapat terlayani.

"Pada akhirnya kebijakan ini dapat membantu mendorong perekonomian Indonesia”, tutup Perry selaku panitia penyelenggara ajang ini.

Baca juga: Ignite The Nation bidik kemunculan unicorn baru

Baca juga: Bekraf dorong "startup" usung ide bisnis lebih beragam

Baca juga: Startup Goola milik Gibran raih pendanaan Rp71 miliar


KAFEGAMA dalam ajang ini menghadirkan ahli dan pendiri dari pelaku startup yang ada di Indonesia seperti SVP Traveloka Alvin Kumarga, CEO Modalku Reynold Wijaya, CEO & Co-Founder TaniHub Pamitra Wineka, dan CEO Modal Rakyat Stanislaus Tandelilin serta CEO & Co-Founder KataData Metta Dharmasaputra.

Selain itu ajang ini juga memberi kesempatan kepada startup-startup yang ada untuk dapat menyampaikan atau mempresentasikan ide yang dimiliki melalui pitching competition dengan hadiah menarik.

Dewan juri yang dihadirkan merupakan individu yang telah memiliki banyak pengalaman di industri keuangan dan startup diantaranya Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK Nurhaida, CEO PT Mandiri Capital Indonesia Eddi Danusaputro, Ketua Umum Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI), Adrian Gunadi serta Direktur Bisnis Konsumer BNI, Anggoro Eko Cahyo.

Delapan startup yang ikut berkompetisi akan berhadapan lagi satu dengan lainnya untuk memperebutkan capital injection sebagai hadiah dalam pitching competition ini.

Pewarta: Ganet Dirgantara
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kejar target, OJK sasar masyarakat melalui fintech

Komentar