Mata uang G10 akan menari ikuti nada dolar, perang dagang dan lagu Fed

Mata uang G10 akan menari ikuti nada dolar, perang dagang dan lagu Fed

Dolar mata uang Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/Thomas White/am.

Indeks dolar AS telah mempertahankan penguatannya dan naik lebih dari dua persen tahun ini,
Bengaluru (ANTARA) - Mata uang Kelompok 10 (G10) akan digerakkan oleh perang perdagangan AS-China dan tindakan oleh Federal Reserve AS dalam beberapa bulan mendatang, sementara perkembangan ekonomi di bagian lain dunia kemungkinan akan mengambil tahap kedua, sebuah jajak pendapat Reuters menemukan .

Greenback diperkirakan akan mempertahankan posisinya yang kuat tahun ini karena investor terus berduyun-duyun ke dalam aset-aset berdenominasi dolar AS, yang saat ini berkinerja baik, karena ketidakpastian perdagangan cenderung menguntungkan mereka.

Indeks dolar AS telah mempertahankan penguatannya dan naik lebih dari dua persen tahun ini, meskipun ada satu penurunan suku bunga Fed dan harapan untuk lebih banyak.

Tetapi perbedaan suku bunga yang menyempit, bersama dengan pandangan bahwa kekuatan dolar AS mungkin berlebihan, jajak pendapat terhadap 80 analis valuta asing pada 29 Agustus-4 September menunjukkan sebagian besar mata uang utama akan mengembalikan kerugian mereka dan naik terhadap dolar AS setahun mulai sekarang.

Namun, hampir dua pertiga dari 48 analis yang menjawab pertanyaan terpisah mengatakan risiko terhadap prospek dolar AS mereka lebih condong ke sisi kenaikan, menunjukkan greenback masih mata uang yang paling disukai.

“Peningkatan baru-baru ini dalam perang dagang antara AS dan China adalah kisah positif dolar. Kami relatif pesimistis dan merasa kami tidak mungkin mendapatkan kesepakatan perdagangan sebelum akhir tahun ini, yang seharusnya menjaga tawaran dolar dengan baik," kata Lee Hardman, analis mata uang di MUFG di London.

Baca juga: Rupiah Jumat pagi menguat 11 poin

“Kecuali kita melihat siklus pemangkasan suku bunga Fed yang lebih agresif dalam menanggapi kekhawatiran resesi di AS, sulit untuk melihat dalam waktu dekat apa yang akan memicu pembalikan berkelanjutan dari tren penguatan dolar yang telah ada selama bertahun-tahun. "

Sementara itu mayoritas tipis - 28 dari 50 analis - mengatakan pergerakan mata uang G10 sebagian besar akan didorong oleh apa yang terjadi dalam perang perdagangan AS-China selama setahun, lebih dari sepertiga pergerakan dolar AS diperkirakan berdasarkan tindakan dari Fed akan mendominasi perdagangan valas untuk sisa tahun ini.

Spekulan mata uang memotong taruhan mereka dalam mendukung dolar dalam minggu terakhir ke level terendah sejak Juni 2018 tetapi masih net long pada dolar, menurut data dari Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS.

“Favoritisme terhadap aset AS sangat besar. Surat utang pemerintah masih memberikan imbal hasil relatif tinggi dibandingkan dengan surat utang negara lain. Ya, itu (dolar) mungkin merupakan perdagangan yang penuh sesak, tetapi itu adalah perdagangan yang penuh sesak karena suatu alasan," kata James Orlando, ekonom senior di TD Economics di Toronto.

"Ekonomi AS sepertinya cukup baik, alasan mendasar mengapa orang-orang berada dalam dolar AS dan aset dolar AS."

Dolar tergelincir dan mata uang berisiko meningkat pada Kamis (5/9/2019) di tengah optimisme Amerika Serikat dan China akan menemukan solusi untuk perseteruan perdagangan mereka. Meredanya ketegangan di Hong Kong dan berkurangnya kekhawatiran Brexit tanpa kesepakatan memberikan bantuan kepada investor yang khawatir tentang pertumbuhan global.

Hanya lima responden yang memilih kebijakan moneter atau perkembangan ekonomi di luar AS sebagai penggerak terbesar pergerakan mata uang tahun ini.

Baca juga: Yuan melemah jadi 7,0855 terhadap dolar AS setelah dua hari menguat

Namun, analis memperkirakan dolar AS akan menyerahkan sebagian kenaikannya terhadap sebagian besar mata uang utama selama 12 bulan ke depan. Itu meskipun ekonomi lain melemah lebih cepat dari Amerika Serikat dan bank-bank sentral utama juga diprediksi akan melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut.

Pandangan mereka salah memegang (dolar AS) sejak awal tahun lalu, dan setidaknya sebagian didasarkan pada gagasan bahwa dolar AS mungkin telah naik terlalu jauh.

Euro diperkirakan naik sekitar empat persen pada dolar untuk diperdagangkan pada 1,15 dolar AS dalam setahun dari mendekati 1,11 dolar AS pada Kamis (5/9/2019) meskipun Bank Sentral Eropa diperkirakan akan mengumumkan serangkaian langkah-langkah stimulus minggu depan.

Sementara itu konsensus dalam jajak pendapat terbaru mirip dengan jajak pendapat Agustus, sebagian besar analis memangkas perkiraan mereka dan bahkan jika 12 bulan ke depan prediksi euro terealisasi, masih akan ada kerugian sekitar delapan yang telah dideritanya sejak awal 2018.

Untuk tahun ini, euro diperkirakan berkinerja buruk terhadap dolar AS, menjadikannya kerugian tahunan ketujuh untuk mata uang tunggal dalam dekade terakhir.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menguatnya kurs dolar tak pengaruhi daya beli masyarakat

Komentar