counter

Kesenian khas Bali jadi suguhan istimewa yang ramaikan Soundrenaline

Kesenian khas Bali jadi suguhan istimewa yang ramaikan Soundrenaline

Bali Special Project di Soundrenaline 2019, Garuda Wisnu Kencana, Bali, Sabtu (7/9). (HO/ist)

Badung, Bali (ANTARA) - Kesenian khas Bali turut meramaikan panggung festival musik Soundrenaline 2019 di kawasan Garuda Wisnu Kencana, Badung, Bali, Sabtu (7/9).

Bali Special Project berhasil membawa aura magis dan menghentak di atas utama panggung A Stage. Proyek ini digawangi Putu Hendra Brawijaya Putra atau Saylow yang membawa 11 pemain perkusi, 6 penari, dan 30 penabuh Adi Merdangga, jenis gamelan yang biasanya hanya tampil dalam parade di festival.

Produser Bali Special Project ini menggabungkan beberapa komunitas dalam pertunjukan ini, yakni Bali Extreme Drummer, Kelompok Balaganjur Adi Merdangga, Barungan Igel, Dalang dan Insan Visual Art & Motion.

"Kami membawa tema Kalattatwa, kelahiran Sang Kala (waktu) yang tidak bisa dikalahkan. Itu simbol yang ingin disampaikan," ujar Saylow pada media sebelum tampil di Soundrenaline.

Baca juga: Suede manggung di Bali semalam, walau lawas tetap ganas

Baca juga: Genre gado-gado di panggung Maliq & D'Essentials


Kisah Kalatattwa atau Sang Waktu mengekspresikan sebuah kekuatan yang bertumbuh dan bertahan melawan usia.

Kalatattwa dinarasikan oleh Dalang Sujana yang mengiringi penampilan teatrikal dari para karakter pewayangan Bali.

Visual panggung ditampilkan secara khusus untuk dapat menceritakan Kalatattwa dengan ilustrasi menarik dan unik.

Penampilan selama 15 menit dengan penuh energi dari para seniman Bali tersebut membuat penonton semakin menyelami kisah asli Bali dan mengenal betapa kuatnya sajian multi instrumental asli Bali.

Bali Special Project yang disuguhkan tepat sebelum deretan headliners tampil di A Stage kemarin, seperti Maliq & D’Essentials, Seringai, dan Padi Reborn.

Baca juga: Sepatu kets raksasa karya Muklay hiasi Soundrenaline 2019

Baca juga: Tashoora dan Pee Wee Gaskins buka hari pertama Soundrenaline 2019

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Puluhan seniman disabilitas unjuk bakat dalam Festival Kesenian Bali

Komentar