counter

Kadispenad sebut hoaks meninggalnya Habibie diserahkan ke RSPAD

Kadispenad sebut hoaks meninggalnya Habibie diserahkan ke RSPAD

Kepala Dinas Penerangan TNI AD (Kadispenad) Brigjen TNI Chandra Wijaya (kanan) dalam sebuah kunjungan ke media massa. ANTARA/HO TNI AD/am.

Saya tidak tahu persis. Rencananya RSPAD akan gelar konferensi pers terkait kesehatan pak Habibie
Jakarta (ANTARA) - Presiden RI ketiga BJ Habibie sempat diinformasikan meninggal dunia di Rumah Sakit Pusat TNI Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto, Jakarta.

Namun demikian, belakangan sejumlah pihak menepis kabar tersebut dan memastikan informasi itu adalah hoaks.

Menyingkapi kondisi ini, Kepala Dinas Penerangan Angkatan Darat (Kadispenad) Brigjen TNI Chandra Wijaya, di Jakarta, Selasa, menegaskan klarifikasi terkait beredarnya hoaks meninggalnya BJ Habibie diserahkan sepenuhnya kepada RSPAD.

Baca juga: Isu Habibie meninggal, tokoh nasional berdatangan jengkuk

Rencananya pihak RSPAD memang akan menggelar konferensi pers Selasa ini.

"Saya tidak tahu persis. Rencananya RSPAD akan gelar konferensi pers terkait kesehatan pak Habibie," katanya.

Untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan, kata Chandra, pihaknya menyerahkan sepenuhnya kepada pihak RSPAD.

Baca juga: Selasar IGD RSPAD jadi media center informasi kesehatan BJ Habibie

Beredarnya informasi Presiden ke-3 Republik Indonesia Baharuddin Jusuf Habibie meninggal dunia pada Selasa dinihari, dipastikan bohong atau tidak benar.

Hal tersebut dikonfirmasi oleh Sekretaris Pribadi BJ Habibie, Rubijanto, yang menyatakan pada ANTARA, di Jakarta, Selasa pagi, bahwa kondisi kesehatan mantan pemimpin Indonesia tersebut kian membaik.

"Aman terkendali, terima kasih," kata Rubijanto saat menjawab pertanyaan mengenai kondisi kesehatan terkini BJ Habibie.

Pernyataan dari salah satu orang dekat BJ Habibie tersebut, memperkuat pernyataan dari sumber terpercaya Antara di lokasi perawatan Habibie, di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta, Selasa pagi yang juga menolak kabar yang awalnya beredar di media sosial tersebut.

"Alhamdulillah beliau (Habibie) masih diberikan usia. Hanya masih dibantu alat pernafasan," kata sumber tersebut yang sekaligus menampik kabar bahwa Habibie telah mangkat pada Selasa dinihari.

Baca juga: Beredar isu Habibie meninggal, kondisi RSPAD sepi

Adapun informasi meninggalnya mantan pemimpin Indonesia tersebut, awalnya beredar melalui sebuah pesan dalam sosial media Facebook yang kemudian disebarkan lebih jauh lagi melalui aplikasi obrolan elektronik WhatsApp, oleh orang-orang yang membaca pesan tersebut di Facebook.

 

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Anwar Ibrahim kenang Habibie sebagai negarawan penuh cinta

Komentar