Laporan dari Tanah Suci

127 jamaah haji Indonesia masih dirawat karena sakit di Arab Saudi

127 jamaah haji Indonesia masih dirawat karena sakit di Arab Saudi

Suasana di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) dimana pasien dari anggota jamaah haji dirawat (Hanni Sofia)

Mekkah (ANTARA) - Sebanyak 127 jamaah haji asal Indonesia masih dirawat karena sakit di Arab Saudi terdiri dari 27 orang menjalani perawatan di Klinik Kesehatan Haji Indonesia dan 100 orang lainnya dirawat di Rumah Sakit Arab Saudi.

"Kita menunggu catatan medis dari rumah sakit. Jika rumah sakit menilai jamaah sudah bisa diterbangkan, kita akan koordinasi dengan maskapai untuk pemulangan," kata Staf Teknis Haji yang juga Konsul Haji pada Kantor Urusan Haji (KUH) KJRI Jeddah Endang Djumali di Jeddah, Selasa (10/9) malam.

Endang menambahkan, dalam rangka melakukan perlindungan kepada jamaah haji yang sakit dan wafat, PPIH juga telah melakukan upaya pemulihan kesehatan di klinik sektor, Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) dan Rumah Sakit Arab Saudi.

Tahun ini, pihaknya mencatat anggota jamaah yang telah dirawat di klinik sektor sebanyak 717 orang.

“Sementara mereka yang telah dirawat di KKHI sebanyak 1.636 orang dan di RSAS sebanyak 1.091 orang,” katanya.

Jumlah anggota jamaah wafat sampai saat ini sebanyak 440 orang, terdiri dari 413 orang haji reguler dan 27 orang haji khusus.

Sedangkan anggota jamaah yang disafariwukufkan karena sakit sebanyak 65 orang dengan 10 bus, sedang yang dibadalhajikan sebanyak 231 orang.

Operasional haji sendiri akan berakhir setelah pemulangan jamaah kloter terakhir pada 15 September dan petugas haji pada 18 September 2019.

Selanjutnya, KUH membentuk tim pemulangan untuk anggota jamaah yang masih dirawat di Arab Saudi.

"Jamaah tidak perlu khawatir. Selama masih dirawat, rumah sakit akan terus jamin pengobatan," tandasnya.

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Akhir 2019, akumulasi dana haji mencapai 122 T

Komentar