ECB pangkas suku bunga simpanan dan memulai kembali pembelian aset

ECB pangkas suku bunga simpanan dan memulai kembali pembelian aset

Gubernur Bank Sentral Eropa (ECB) Mario Draghi. Foto Reuters

Suku bunga dasar zona euro dan suku bunga pada fasilitas pinjaman marjinal akan tetap tidak berubah pada level saat ini masing-masing 0,00 persen dan 0,25 persen, kata bank.
Frankfurt (ANTARA) - Bank Sentral Eropa (ECB) pada Kamis (12/9/2019) mengumumkan keputusan kebijakan penting untuk memangkas suku bunga simpanan sebesar 10 basis poin menjadi minus 0,50 persen dan memulai kembali program pembelian aset (APP) pada laju bulanan 20 miliar euro (sekitar 21,9 miliar dolar AS) mulai 1 November.

Suku bunga dasar zona euro dan suku bunga pada fasilitas pinjaman marjinal akan tetap tidak berubah pada level saat ini masing-masing 0,00 persen dan 0,25 persen, kata bank.

Dewan Gubernur ECB mengatakan sekarang mengharapkan suku bunga utama untuk tetap pada tingkat saat ini atau lebih rendah "sampai telah melihat prospek inflasi secara konvergen mendekati tingkat yang cukup dekat tetapi di bawah 2,0 persen dalam horizon proyeksinya," menghapus kerangka waktu "Setidaknya sampai paruh pertama 2020" sebagaimana dinyatakan dalam pedoman kebijakan Juli.

Pembelian obligasi, yang pernah ditangguhkan pada Desember 2018, bank mengatakan mereka mengharapkan program berjalan "selama diperlukan untuk memperkuat dampak akomodatif dari tingkat kebijakannya, dan untuk mengakhiri sesaat sebelum mulai menaikkan suku bunga utama ECB."

Baca juga: Dolar stabil terhadap euro sebelum pertemuan bank sentral Eropa

Reinvestasi pembayaran pokok dari sekuritas jatuh tempo yang dibeli di bawah APP akan berlanjut untuk periode waktu yang lama setelah tanggal ketika ECB mulai menaikkan suku bunga utamanya, dan "dalam hal apa pun selama diperlukan," katanya.

Ini juga mengubah modalitas dari operasi refinancing jangka panjang yang ditargetkan secara triwulanan (TLTRO III) "untuk menjaga kondisi pinjaman bank yang menguntungkan, memastikan kelancaran transmisi kebijakan moneter dan lebih jauh mendukung sikap akomodatif kebijakan moneter", termasuk perpanjangan jatuh tempo dari dua hingga tiga tahun.

ECB juga mengatakan sistem dua tingkat untuk remunerasi cadangan akan diperkenalkan, di mana bagian dari kepemilikan kelebihan likuiditas bank akan dikecualikan dari tingkat fasilitas deposito negatif, suatu langkah yang dipandang sebagai respons bank sentral terhadap kekhawatiran atas dampak dari suku bunga negatif pada bank.

Bank sentral terakhir memangkas suku bunga pada Maret 2016, ketika menetapkan suku bunga simpanan minus 0,4 persen.

"Keputusan diambil sebagai tanggapan atas kelanjutan penurunan inflasi sehubungan dengan tujuan kami," kata Presiden ECB Mario Draghi pada konferensi pers setelah pertemuan kebijakan Dewan Gubernur ECB.

Dia mengatakan bahwa data ekonomi yang masuk sejak pertemuan terakhir menunjukkan "kelemahan yang lebih berlarut-larut dalam ekonomi kawasan euro, bertahannya risiko penurunan yang menonjol dan tekanan inflasi yang diredam."

Juga pada Kamis (12/9/2019), Draghi mengumumkan perkiraan terbaru bank tentang pertumbuhan PDB tahunan kawasan euro, dengan proyeksi untuk 2019 dan 2020 direvisi turun menjadi masing-masing 1,1 persen dan 1,2 persen.

Prakiraan inflasi tahunan telah direvisi turun 1,2 persen pada 2019, 1,0 persen pada 2020 dan 1,5 persen pada 2021.

Draghi menggambarkan paket kebijakan yang sangat dinanti-nantikan sebagai "kuat" tidak hanya dalam jangka pendek tetapi juga dalam jangka panjang, dan mengatakan Dewan Gubernur percaya bahwa kebijakan itu akan memadai untuk menjangkar kembali inflasi ke ekspektasi.

Dia juga menegaskan kembali sikap bank untuk lebih banyak kebijakan fiskal mendukung perekonomian kawasan, mengatakan ada konsensus bulat dalam pertemuan itu bahwa "sudah saatnya kebijakan fiskal mengambil alih."

Draghi mendesak pemerintah dengan ruang fiskal untuk bertindak secara efektif dan tepat waktu, dan di negara-negara di mana utang publik tinggi, pemerintah perlu menempuh kebijakan yang bijaksana untuk menciptakan kondisi agar stabilisator otomatis beroperasi secara bebas, katanya.

Pemotongan suku bunga, memulai kembali pembelian obligasi dan paket kebijakan untuk menopang perlambatan ekonomi di zona euro umumnya sejalan dengan ekspektasi pasar.
Baca juga: Optimisme hati-hati mendukung dolar jelang pertemuan ECB

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar