counter

Dinas Lingkungan Hidup Pasaman Barat uji sampel udara

Dinas Lingkungan Hidup Pasaman Barat uji sampel udara

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Pasaman Barat, Andrinaldi (dua dari kanan) bersama jajaran saat mengambil sampel udara di depan kantor bupati setempat, Sabtu (14/9/2019) pagi. ANTARA/Ist/am.

Simpang Empat,- (ANTARA) -  Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Pasaman Barat, Sumatera Barat  mengambil sampel udara ambien (udara bebas di permukaan bumi) di sekitar Kantor bupati setempat untuk diuji apakah masih tergolong sehat atau tidak.

"Kami melakukan pengambilan sampel sekitar pukul 10.00 WIB pagi tadi. Pengambilan sampel akan dilakukan selama tiga jam menggunakan alat high volume air sampler," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup Pasaman Barat, Andrinaldi di Simpang Empat, Sabtu.

Ia mengatakan penggunaan alat high volume air sampler untuk pengukuran parameter Total Suspended Particulate (TSP), Partikel kurang 10 melimeter (PM 10) dan PM.2.5.

Selain itu menggunakan alat air impinger sampler untuk pengukuran parameter sulfur dioksida (SO2) dan nitrogen dioksida (NO2).
Hasil pemeriksaan akan keluar setelah tiga jam setelah pengambilan dilakukan.

Menurutnya, jika dari hasil pengujian jika melabihi dari baku mutu maka udara di Simpang Empat dan sekitarnya tidak sehat. Jika masih di bawah baku mutu maka udara masih sehat.

"Kita masih menunggu hasil pengujiannya. Jika tidak sehat maka warga disarankan untuk menggunakan masker dan mengurangi aktivitas di luar rumah," ujarnya.

Ia mengimbau kepada anak-anak agar mengurangi aktifitas di luar rumah, sebab udara yang ada saat ini kurang bersahabat.
"Jika hasil pengujiannya nanti sudah ada, akan kami beritahukan secepatnya," katanya.

Baca juga: DLH Sumbar matikan alat pengukur udara karena tidak akurat
Baca juga: Kualitas udara Sumatera Barat menurun

 

Pewarta: Altas Maulana
Editor: Masnun
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar