counter

Pomnas XVI 2019

Tim estafet putri DKI Jakarta main santai di Pomnas 2019

Tim estafet putri DKI Jakarta main santai di Pomnas 2019

Pelatih atletik Indonesia Eni Nuraini (tengah) memimpin sesi latihan bersama sejumlah atlet junior di Stadion Madya Gelora Bung Karno, Jakarta, Selasa (5/3/2019). (ANTARA/Katriana)

Jakarta (ANTARA) - Tim estafet putri DKI Jakarta tidak memiliki target khusus dalam Pekan Olahraga Mahasiswa Nasional (Pomnas) 2019 dan hanya ingin bermain santai dalam agenda tersebut.

"Santai saja, jadi target dari kami semoga bisa bermain bagus. Untuk saingan terberat juga tidak ada, karena dari DKI banyak yang anak pelatnas," tutur pelatih atletik estafet putri DKI Jakarta Eni Nuraini saat dihubungi Antara di Jakarta, Senin.

Eni mengaku cukup percaya diri dengan kemampuan atlet-atletnya mengingat memiliki anggota pelatnas yang masuk dalam jajaran tim estafet putri DKI Jakarta.

Dalam tim estafet putri DKI Jakarta, kata Erni melanjutkan, ada Jeany Nur Aini dan Tyas Murtiningsih yang merupakan atlet pelatnas.

"Kebetulan atlet mahasiswinya ada dari pelatnas, yang kebetulan saya latih juga," ujar Eni yang juga menjadi pelatih pelatnas lari jarak pendek.

Namun di Pomnas Eni tidak bisa mengawasi secara langsung para atletnya karena harus mempersiapkan keberangkatan ke Kejuaraan Dunia Atletik di Qatar yang akan berlangsung pada pada 27 September-6 Oktober 2019.

Pelatih yang baru saja menerima penghargaan pelatih atletik terbaik di Asia itu berharap atletnya bisa bertanding maksimal meski tidak bisa mengawasi langsung di Jakarta.

"Mudah-mudahan hasilnya bagus karena saya tidak bisa mengawasi sampai akhir. Mereka kan tanding sampai tanggal 25, tapi saya tanggal 24 sudah berangkat ke Qatar," pungkas Eni.

Baca juga: Jakarta tuan rumah Pomnas 2019

Baca juga: "E-sport" dipertandingkan di Pekan Olahraga Mahasiswa Nasional XVI

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Atletik persembahkan 3 medali emas dalam ASG 2019

Komentar