counter

IHSG ditutup menguat, dipicu kenaikan harga CPO dan ekspektasi The Fed

IHSG ditutup menguat, dipicu kenaikan harga CPO dan ekspektasi The Fed

Pialang mendiskusikan pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Gedung Bursa Efek Jakarta, indeks masih melemah diganjal sentimen global. (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma/wdy) (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma/wdy/)

Jadi besok akan menguat kembali dalam range 6.220-6 280
Jakarta (ANTARA) - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa sore ditutup menguat seiring harapan akan diturunkannya suku bunga acuan oleh bank sentral Amerika Serikat, Federal Reserve (Fed).

IHSG ditutup menguat 17,26 poin atau 0,28 persen ke posisi 6.236,69. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 bergerak naik 2,68 poin atau 0,27 persen menjadi 985,92.

"Untuk hari ini sentimen positif bagi IHSG datang dari penguatan harga CPO dan ekspektasi The Fed akan menurunkan suku bunga acuannya," kata Analis Indopremier Sekuritas Mino di Jakarta, Selasa.

Sementara itu, Analis Panin Sekuritas William Hartanto mengatakan hari ini pasar kembali netral setelah efek kejut dari rencana kenaikan tarif cukai rokok 23 persen pada 2020 pada awal pekan lalu.

"Pasar telah kembali bergerak sebagaimana mestinya. Jadi besok akan menguat kembali dalam range 6.220-6 280," ujar William.

Dibuka melemah, IHSG tak lama menguat dan terus berada di teritori positif sepanjang hari hingga penutupan perdagangan saham.

Penutupan IHSG sendiri diiringi aksi jual saham oleh investor asing yang ditunjukkan dengan jumlah jual asing bersih atau net foreign sell sebesar Rp585,66 miliar.

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 571.739 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 14,46 miliar lembar saham senilai Rp8,81 triliun. Sebanyak 213 saham naik, 181 saham menurun, dan 151 saham tidak bergerak nilainya

Sementara itu, bursa saham regional Asia antara lain Indeks Nikkei menguat 13,03 poin (0,06 persen) ke 22.001,32, Indeks Hang Seng melemah 334,31 poin atau 1,23 persen ke 26.790,24, dan Indeks Straits Times melemah 20,93 poin (0,65 persen) ke posisi 3.183.

Baca juga: Bursa saham Australia berbalik arah, berakhir lebih tinggi

Baca juga: Bursa saham Seoul menguat, Indeks KOSPI ditutup naik 0,01 persen

Baca juga: Bursa saham Filipina rontok, Indeks PSE ditutup turun 0,81 persen

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden Tutup IHSG Tertinggi Dalam Sejarah

Komentar