counter

Blok migas Masela bisa beroperasi 2025

Blok migas Masela bisa beroperasi 2025

Blok migas Masela di perairan Kepulauan Tanimbar (ANTARA/ist)

Belakangan ini, mulai terjadi upaya penjualan lahan-lahan di sana
Ambon (ANTARA) - Gubernur Maluku Murad Ismail mengatakan blok migas Masela di perairan Kepulauan Tanimbar, Maluku, bisa beroperasi pada tahun 2025 atau lebih cepat dua tahun dari yang telah dijadwalkan sebelumnya.

"Inpex itu mengharapkan 2022 tetapi sekarang itu sudah masuk proses pembebasan lahan dan izin Amdal, tapi saya jamin kepada mereka 2020 sudah bisa masuk," kata gubernur di Ambon, Rabu.

Kalau baru tahun 2022 mereka bekerja membangun infrastruktur berarti sampai tahun 2027 baru bisa berproduksi, tetapi kalau membangun infrastruktur sudah dimajukan dua tahun lebih cepat maka 2025 sudah dapat beroperasi, ujarnya.

"Saya minta anggota DPRD Maluku juga ikut mengawasi dan memberikan masukan jangan sampai ada hal-hal yang bisa membuat kita terhambat," ujar gubernur.

Baca juga: INPEX Masela berencana ajukan perpanjangan kontrak 20 tahun


Tentang penyiapan tenaga kerja yang kebutuhannya cukup banyak, sekitar 30 ribu pekerja, mulai dari sekuriti hingga tenaga ahli, ujar dia, harus diawasi.

Nilai investasinya, lanjut dia, juga luar biasa besar karena pemerintah Indonesia baru pertama kali ini menandatangani kontrak dengan nilai proyek sebesar ini.

"Untuk masalah lahan di Kabupaten Kepulauan Tanimbar sudah siap dan saya bilang bupatinya 2020 sudah bisa bangun dan proses izin Amdal dari Universtas Pattimura (Unpatti) Ambon," katanya.

Belakangan ini, kata dia, mulai terjadi upaya penjualan lahan-lahan di sana, tetapi semua tetap harus melalui izin gubernur.

Menurut gubernur, tingkat bupati hanya bisa menjual lima hektare lahan di Tanimbar, dan gubernur di atas itu, sementara untuk perorangan hanya bisa 2.000 meter.


Baca juga: Untuk pengembangan Blok Masela, warga Maluku tak boleh jadi penonton

Pewarta: Daniel Leonard
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Inpex akan beri pelatihan vokasi bagi masyarakat lokal

Komentar