counter

Bank Dunia desak reformasi struktural, pertumbuhan global melambat

Bank Dunia desak reformasi struktural,  pertumbuhan global melambat

Presiden Bank Dunia David Malpass disambut oleh Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe ke KTT G20 di Osaka pada 28 Juni 2019. Foto: AFP

Reformasi struktural yang dirancang dengan baik sangat diperlukan untuk membuka penghalang pertumbuhan dan membangun fondasi bagi kemakmuran masa depan
Washington (ANTARA) - Presiden Bank Dunia David Malpass Selasa (17/9/2019) mengatakan bahwa prospek pertumbuhan global sedang melemah, dan pertumbuhan investasi melambat, sehingga urgen untuk melakukan reformasi struktural di negara-negara berkembang.

Dalam pidatonya di Peterson Institute for International Economics (PIIE), Malpass mengatakan ekonomi global diperkirakan akan melambat lebih lanjut "mengingat perkembangan terakhir," jatuh di bawah proyeksi Bank Dunia Juni sebesar 2,6 persen untuk pertumbuhan global riil 2019.

Baca juga: PBB: Upaya global diperlukan untuk sebarkan keuntungan ekonomi digital

Pelambatan pertumbuhan global berbasis luas, dengan "kekecewaan" di banyak negara berkembang, dan beberapa bagian Eropa dalam resesi atau hampir jatuh ke dalam resesi, kata Malpass, yang menjabat sebagai presiden pemberi pinjaman global pada April.

Pertumbuhan dan investasi global melambat dengan sejumlah besar modal dibekukan dalam obligasi berimbal hasil rendah.

"Reformasi struktural yang dirancang dengan baik sangat diperlukan untuk membuka penghalang pertumbuhan dan membangun fondasi bagi kemakmuran masa depan," kata Malpass.

Baca juga: Resesi ekonomi global, ancaman eksternal yang harus diantisipasi

Ia menyerukan kepada negara-negara untuk memprioritaskan kebijakan yang baik pada berbagai masalah, seperti penetapan harga berbasis pasar, menyelaraskan pinjaman dan investas, transparansi utang, partisipasi dalam rantai nilai global dan sebagainya.

Dalam percakapan dengan Presiden PIIE Adam Posen setelah pidato tersebut, Malpass menyoroti perubahan hubungan antara bank dan China.

"China mengembangkan hubungan kami dalam beberapa cara dan satu menuju keterlibatan yang lebih besar dengan barang-barang publik global," katanya, mencatat bahwa negara itu "meminjam lebih sedikit dan menyumbang lebih banyak."

Baca juga: Strategi perdagangan dimatangkan, bersiap hadapi ketidakpastian global
 

Pewarta: Apep Suhendar
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden minta rekomendasi Bank Dunia siasati pelemahan global

Komentar