counter

Indonesia bisa berperan untuk Semenanjung Korea lewat Megawati

Indonesia bisa berperan untuk Semenanjung Korea lewat Megawati

Dino Patti Djalal memaparkan pandangannya terkait Semenanjung Korea dalam diskusi panel Konferensi Indonesia-Korea 2019 di Jakarta, Rabu (18/09/2019). (ANTARA/Suwanti)

Jakarta (ANTARA) - Indonesia bisa memainkan peran dalam proses perdamaian Korea Utara dan Korea Selatan atas konflik Semenanjung Korea dengan Megawati Soekarnoputri, sebagai tokoh yang dapat diterima kedua negara itu, untuk mendekatkan kedua pemimpin mereka, kata Dino Patti Djalal, kata pendiri Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI).

Hal itu disampaikan oleh Dino dalam diskusi panel Konferensi Indonesia-Korea 2019 yang digelar oleh Kedutaan Besar Republik Korea dan FPCI di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Presiden Korsel menyambut baik usulan Indonesia terkait Korut

“Untuk mengubah kebijakan tentang Semenanjung Korea ini kuncinya adalah satu orang, Kim Jong-un. Dan bagaimana untuk bisa bicara dengan Kim? Indonesia hanya punya satu akses, Ibu Megawati,” kata pendiri FPCI itu.

Menurut Dino, Presiden ke-5 Republik Indonesia itu bisa menjadi tokoh yang didengarkan oleh Kim Jong-un karena dahulu ada kedekatan antara ayahanda Megawati, Soekarno, dengan kakek Kim, Kim Il-sung.

“Ibu Megawati mempunyai ikatan istimewa dalam hal faktor historis dengan keluarga Kim Jong-un, ada ikatan psikologis dan nostalgia,” ucap Dino menambahkan.

Baca juga: Menkeu: Risiko geopolitik Korut bisa pengaruhi ekonomi Indonesia

Walaupun demikian, Dino juga menyatakan bahwa jika berpandangan realistis, peran Indonesia cenderung akan sangat terbatas. Namun dia tidak menutup adanya kemungkinan dan bersikap optimistis akan hal tersebut.

“Ada ruang bagi Indonesia untuk membantu dua negara Korea maju menyelesaikan perselisihan mereka, dan kita tidak boleh menganggap remeh hal itu,” kata Dino menjelaskan.

Baca juga: Korsel apresiasi pernyataan Indonesia atas nuklir Korut

Mendukung pernyataan itu, Direktur Asia Timur dan Pasifik Kementerian Luar Negeri Indonesia, Santo Darmosumarto, menyebut Indonesia sebagai negara sendiri maupun dalam ASEAN bisa menjadi negara dipercayai.

“Indonesia berada pada posisi yang bisa menawarkan terjadinya pembicaraan antara kedua Korea. Faktanya, Indonesia pernah mempunyai hubungan historis dengan Korea Utara, juga mempunyai hubungan dengan Korea Selatan hingga saat ini,” ujar Santo.

 

Pewarta: Suwanti
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden usulkan Kim Jong Un hadir di peringatan 30 Tahun Asean-Korsel

Komentar