counter

Panglima TNI: SDM aset utama dalam organisasi

Panglima TNI: SDM aset utama dalam organisasi

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto saat menerima gelar kehormatan dari Rektor UNS Jamal Wiwoho. ANTARA/Dok. UNS/am.

Solo (ANTARA) - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto menyatakan sumber daya manusia (SDM) merupakan aset utama dalam organisasi.

"Sebagai Panglima TNI saya berkepentingan terhadap kualitas generasi muda masa depan. Tidak harus menjadi tentara tetapi akan lebih mudah bagi tentara untuk menjalin kerja sama dengan SDM berkualitas baik untuk ketahanan militer maupun nonmiliter," kata Hadi Tjahjanto saat menerima gelar Doktor Kehormatan atau Doktor Honoris Causa (HC) dari Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta di Solo, Jumat.

Baca juga: Pemerintah dukung pemanfaatan AI untuk bangun SDM unggul

Ia mengatakan SDM berkualitas akan menghasilkan kolaborasi yang baik dalam rangka pertahanan negara.

"Apalagi saat ini kita menghadapi era perubahan sehingga SDM harus dikelola dengan baik untuk mewujudkan Indonesia maju di masa depan," katanya.

Baca juga: Dede Yusuf: Program SDM unggul harus selaras dengan kesehatan

Ia mengatakan, Indonesia adalah organisasi besar yang sepakat memiliki tujuan nasional sekaligus memiliki modal besar salah satunya sisi gatra alamiah, seperti kekayaan alam yang melimpah, jumlah penduduk yang banyak, dan wilayah yang luas.

"Selain itu juga gatra sosial yang merupakan modal sosial untuk membentuk kekuatan sebuah negara untuk bertahan hidup atau yang disebut dengan ketahanan nasional," katanya.

Baca juga: Membangun SDM unggul melalui pemberantasan buta aksara

Untuk mewujudkan itu, dikatakannya, rasa optimisme harus terus dibangun, di sisi lain bonus demografi harus disiapkan untuk membentuk generasi terampil.

"Yang diam akan cenderung diam, yang bergerak akan terus bergerak. Pendidikan adalah kunci menyiapkan SDM. Ada karakteristik SDM yang harus disiapkan, di antaranya terbuka dan multiguna," katanya.

Ia mengatakan pendidikan merupakan kunci untuk membangun manusia unggul dan merealisasikan apa yang telah diprediksi, yaitu Indonesia masuk empat besar perekonomian terbesar di dunia.

"Untuk itu harus memanfaatkan bonus demografi tersebut. Jangan sampai bonus demografi yang jatuh pada tahun 2036 kita tidak menyiapkan SDM unggul. Harapannya adalah bisa menuju Indonesia Emas 2045," katanya.

Sementara itu, Rektor UNS Jamal Wiwoho mengatakan Marsekal TNI Hadi Tjahjanto menerima gelar doktor kehormatan dalam bidang manajemen sumber daya manusia.

"Gelar doktor kehormatan itu kami berikan salah satunya karena Marsekal TNI Hadi Tjahjanto memiliki konsep yang bagus di bidang Sumber Daya Manusia (SDM) terutama pendidikan dan kesehatan," kata Jamal Wiwoho.
 

Mencipta SDM unggul, menuju Indonesia maju

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar