counter

Gubernur Babel panen cabai rawit di perkebunan sawit

Gubernur Babel panen cabai rawit di perkebunan sawit

Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman Djohan (berkaca mata) panen cabai rawit di Desa Labuh Air Pandan, Jumat. (Babel.antaranews.com/Aprionis)

Hasil panen cabainya banyak dan buahnya juga bagus
Bangka (ANTARA) - Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman Djohan melakukan panen perdana cabai rawit di lahan perkebunan kelapa sawit, sehingga dapat meningkatkan pendapatan keluarga petani di daerah itu.

"Kami mengapresiasi petani menanam cabai rawit dengan sistem tumpang sari dengan kelapa sawit," kata Erzaldi Rosman Djohan usai memanen cabai rawit di Desa Labuh Air Pandan, Bangka, Jumat.

Ia mengatakan pengembangan tanaman cabai di perkebunan kelapa sawit oleh Gapoktan Tiga Serangkai Desa Labuh Air Pandan, Kecamatan Mendo Barat, Kabupaten Bangka dapat dijadikan contoh bagi petani lainnya, karena tidak hanya meningkatkan kesejahteraan keluarga petani, tetapi juga mengurangi pasokan cabai dari luar daerah.

Baca juga: Tak mau tergantung daerah lain, Babel tanam cabai 110 hektare

Selain itu, Gapoktan Tiga Serangkai juga telah berhasil mengembangkan pupuk organik cair hayati "Bala Panggul" dalam meningkatkan panen cabai dan tanaman hortikultura lainnya.

"Ini patut dicontoh, apalagi pupuk cair yang dihasilkan gapoktan ini telah memiliki izin LIPI," ujarnya.

Ia berharap masyarakat Bangka Belitung dapat mengikuti apa yang telah dilakukan masyarakat di Desa Labuh Air Pandan tersebut, yakni menanam cabai kecil di lahan pertaniannya dengan sistem tumpang sari.

"Hasil panen cabainya banyak dan buahnya juga bagus," katanya.

Kepala Dinas Pertanian Provinsi Kepulauan Babel, Juaidi mengatakan pemerintah provinsi terus mendorong petani untuk mengembangkan pertanian dengan tumpang sari.

"Kita telah menyalurkan bantuan bibit, pupuk dan pembinaan kepada petani dalam mengembangkan usaha pertaniannya," katanya.

Baca juga: Kementan minta petani cabai antisipasi panen raya dan harga anjlok
 

Pewarta: Aprionis
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Harga cabai mulai merangkak naik

Komentar