counter

Buntut Cambridge Analytica, Facebook tangguhkan puluhan ribu applikasi

Buntut Cambridge Analytica, Facebook tangguhkan puluhan ribu applikasi

Ilustrasi (Foto Istimewa/)

Jakarta (ANTARA) - Facebook mengatakan telah menangguhkan puluhan ribu aplikasi yang merupakan bagian dari investigasi pengembangan aplikasi yang sedang berjalan di perusahaan tersebut, yang dimulai pada Maret 2018, sebagai tanggapan terhadap kasus Cambridge Analytica.

Aplikasi yang ditangguhkan tersebut, menurut Facebook, lansir Reuters, Jumat (20/9), dikaitkan dengan sekitar 400 pengembang. Facebook menambahkan, penangguhan itu tidak selalu menjadi indikasi bahwa aplikasi tersebut menjadi ancaman bagi pengguna.

Awal tahun ini, Facebook setuju untuk membayar denda 5 miliar dolar AS (sekitar Rp70,5 triliun) kepada Komisi Perdagangan Federal AS (FTC) untuk menyelesaikan penyelidikan pemerintah soal privasi.

Baca juga: Presiden Trump bertemu dengan pimpinan Facebook Mark Zuckerberg

Penyelidikan itu dipicu, tahun lalu, oleh tuduhan bahwa Facebook melanggar keputusan persetujuan tahun 2012 dan secara tidak tepat membagikan informasi milik 87 juta pengguna kepada perusahaan konsultan politik Inggris Cambridge Analytica.

Sejak saat itu Facebook telah setuju untuk meningkatkan perlindungan data pengguna, dan telah membatasi jumlah informasi yang dapat diminta pengembang pihak ketiga dari pengguna media sosial tersebut.

"... Kami membuat kemajuan. Kami tidak akan menangkap semuanya, dan beberapa yang kami tangkap akan dengan bantuan dari orang lain di luar Facebook," kata Facebook di laman blogspot, demikian dikutip dari Reuters.

Baca juga: Partai Konservatif Inggris pelintir "headline" iklan berbayar Facebook

Baca juga: Rusia tuduh Facebook dan Google siarkan iklan politik saat pemilu

 

Penerjemah: Arindra Meodia
Editor: Heppy Ratna Sari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Uang virtual Libra Facebook tidak berlaku di Indonesia

Komentar