Mahasiswa Kalteng minta polisi usut tuntas perkara karhutla

Mahasiswa Kalteng minta polisi usut tuntas perkara karhutla

IMM Kalteng saat aksi peduli kebakaran hutan dan lahan di Palangka Raya. ANTARA/HO/DPD IMM Kalteng

Palangka Raya (ANTARA) - Mahasiswa di Kalimantan Tengah yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah meminta Kepolisian mengusut tuntas kasus kebakaran hutan dan lahan di provinsi setempat.

"Kami ingin mereka yang terbukti bersalah dalam kasus kebakaran hutan dan lahan di tindak tegas agar memberikan efek jera," kata Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Kalteng Kurniawan di Palangka Raya, Senin.

Pihaknya pun mengutuk keras para oknum baik perusahaan maupun perseorangan yang dengan sengaja melakukan pembakaran hutan dan lahan demi keuntungan pribadi.

Menurut dia, kebakaran hutan dan lahan yang terindikasi dilakukan dengan sengaja  telah merugikan berbagai pihak dari berbagai sudut kehidupan.

Dari sisi ekonomi, sejumlah jadwal penerbangan terganggu dan dari sisi pendidikan sekolah diliburkan.

Kemudian dari sisi kesehatan sejumlah warga di Palangka Raya dan Kalimantan Tengah banyak yang dinyatakan menderita infeksi saluran pernapasan akut akibat terlalu lama menghirup asap kebakaran hutan dan lahan.

Baca juga: Libur sekolah di Kalteng diperpanjang akibat kabut asap
Baca juga: 33 penerbangan dibatalkan akibat kabut asap di Pekanbaru
Baca juga: BNPB: Bom air kurang efektif untuk atasi kebakaran hutan-lahan


Untuk itu, DPD IMM Kalteng juga mengajak seluruh elemen masyarakat turut aktif dan bekerjasama menjaga hutan dan lahan dari kebakaran.

DPD IMM Kalteng pun mengapresiasi kinerja pemerintah di Provinsi Kalteng serta berbagi pihak lain yang terlibat dalam pencegahan dan penanggulangan karhutla termasuk para awak media yang terus mengawal melalui informasi yang disajikan.

"Karena itu kami meminta pemerintah pusat memberikan perhatian khusus terhadap permasalahan karhutla ini, mengatur regulasi dan memberikan tindakan tegas agar kejadian ini tidak berulang dari tahun ke tahun," katanya.

Pihaknya bersama unsur organisasi Muhammadiyah juga terus terlibat dalam  penanggulangan karhutla dan meminimalkan dampak negatif adanya kabut asap.

"Selain membuka posko, kami pada Minggu (22/8) bersama Muhamadiyah Disaster Management Center (MDMC), Angkatan Muda Muhammadiyah (AMM), RSI PKU Muhammadiyah Palangkaraya,dan HIMA Kesehatan UM Palangkaraya juga melakukan aksi," katanya.

Aksi yang dilaksanakan di acara "car free dary" itu tersebut seperti pelayanan ruang oksigen, Mobil Oksigen Keliling dan pemeriksaan pelayanan kesehatan secara gratis.

Pewarta: Rendhik Andika
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Imigrasi tahan wartawan asing di Palangka Raya

Komentar