Organda Surakarta keluhkan keberadaan transportasi berbasis daring

Organda Surakarta keluhkan keberadaan transportasi berbasis daring

Ketua Organda Kota Surakarta Joko Suprapto ketika memberikan keterangan kepada wartawan di Solo, Senin (23/9/2019). ANTARA/Aris Wasita

sekarang ini pengusaha angkutan konvensional banyak yang mengandangkan kendaraannya
Solo (ANTARA) - Organisasi Angkutan Darat (Organda) Kota Surakarta mengeluhkan keberadaan transportasi umum berbasis daring (online) karena berdampak pada kerugian angkutan konvensional.

"Kerugiannya sudah tidak terhitung, yang pasti sekarang ini pengusaha angkutan konvensional banyak yang mengandangkan kendaraannya," kata Ketua Organda Kota Surakarta Joko Suprapto di Solo, Senin.

Ia menggambarkan untuk perusahaan taksi saja yang beroperasi hanya 20-30 persen dari total armada yang dimiliki.

Baca juga: Ekonom: Persaingan angkutan "online" di Indonesia dalam kondisi rawan

Pihaknya juga mengeluhkan banyak aturan yang diterapkan pada angkutan konvensional namun tidak diterapkan pada transportasi online, di antaranya izin trayek, penggunaan plat kuning, dan KIR.

"Dulu juga sempat ada aturan pembatasan, bahkan diwajibkan 'driver online' harus memasang stiker khusus di kendaraannya tetapi nyatanya hari ini juga tidak berjalan dan dibiarkan," katanya.

Sementara itu, diakuinya, pascamenjamurnya keberadaan transportasi daring, saat ini banyak pengusaha angkutan konvensional yang menjalin kerja sama dengan perusahaan transportasi online.

Baca juga: Ini tujuan perang harga angkutan daring sesungguhnya

"Sebagian ada yang kerja sama dengan aplikasi online, sebagian belum. Namanya orang usaha pasti 'profit oriented'," katanya.

Meski demikian, dikatakannya, sebagian pengusaha transportasi umum tidak bisa melakukan kerja sama mengingat umur dari kendaraan yang dimiliki.

"Sekarang kendaraan yang digunakan untuk transportasi online umumnya berumur 2-3 tahun, kalau taksi seperti Kosti umurnya rata-rata sudah tujuh tahun, taksi Gelora itu rata-rata enam tahun," katanya.

Baca juga: Organda berharap angkutan "online" taati kesepakatan

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Andong di Malioboro kini berbasis daring

Komentar