Bursa Wall Street berakhir cenderung datar di tengah data beragam

Bursa Wall Street berakhir cenderung datar di tengah data beragam

Tanda Wall Street di New York City dengan bendera Amerika Serikat dan Bursa Efek New York di latar belakang. ANTARA/Shutterstock/pri

Indeks Dow Jones naik 14,92 poin atau 0,06 persen menjadi 26.949,99 poin
New York (ANTARA) - Saham-saham di Wall Street nyaris tidak bergerak pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), dengan sedikit kenaikan dalam saham Apple diimbangi oleh data ekonomi beragam yang menambah kehati-hatian atas perang perdagangan berkepanjangan AS-China.

Apple Inc naik 0,5 persen setelah regulator perdagangan AS menyetujui 10 dari 15 permintaan pembebasan tarif oleh pembuat iPhone. Micron Technology Inc, yang memasok komponen ke Apple, naik 0,9 persen.

Baca juga: Bursa Wall Street jatuh, pasca-China batal kunjungi pertanian AS
Baca juga: Bursa Wall Street berakhir bervariasi di tengah sejumlah data ekonomi


Ketenagakerjaan AS di sektor jasa menyusut untuk pertama kalinya dalam sembilan setengah tahun pada September, Indeks Pembelian Manajer (PMI) IHS Markit menunjukkan. Data juga menunjukkan aktivitas manufaktur naik pada September, melampaui ekspektasi.

Sebelumnya pada hari itu, sebuah survei menunjukkan resesi manufaktur semakin dalam di Jerman, ekonomi terbesar Eropa.

“Apa yang menjadi pertanyaan di pasar adalah apakah kita menuju resesi dalam 12 bulan ke depan. Jadi semua rilis data semakin penting," kata Quincy Krosby, kepala strategi pasar di Prudential Financial di Newark, New Jersey, dikutip dari Reuters.

Setiap data positif menawarkan investor berharap Amerika Serikat akan dapat menghindari resesi, katanya.

Baca juga: Dolar AS sedikit menguat didukung data ekonomi terbaru

Investor juga telah berhati-hati tentang kemajuan dalam pembicaraan perdagangan China-AS setelah delegasi pertanian China membatalkan kunjungan mereka ke Montana.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 14,92 poin atau 0,06 persen, menjadi berakhir di 26.949,99 poin. Indeks S&P 500PX kehilangan 0,29 poin atau 0,01 persen, menjadi ditutup pada 2.991,78 poin. Indeks Komposit Nasdaq berakhir turun 5,21 poin atau 0,06 persen, menjadi 8.112,46 poin.

“Orang-orang tentatif dan ingin duduk di luar pasar. Kami duduk di sini tepat di bawah ketinggian, dan tidak ada kebutuhan mendesak untuk mengejar mereka kecuali mereka keluar, dan tentu saja tidak ada yang mau menjualnya juga," kata Michael O'Rourke, kepala strategi pasar di JonesTrading di Greenwich, Connecticut.

Saham American Express naik 1,2 persen setelah mengumumkan rencana pembelian kembali saham dan kenaikan dividen.

Juniper Networks Inc naik 2,0 persen karena Needham meningkatkan saham pembuat alat jaringan itu menjadi "beli."

Boeing beringsut lebih rendah setelah Reuters melaporkan bahwa regulator anti monopoli Eropa menetapkan untuk menyelidiki tawaran pembuat pesawat senilai 4,75 miliar dolar AS untuk unit pembuat pesawat komersial Embraer SA yang berbasis di Brazil.

Selain itu, kepala Administrasi Penerbangan Federal AS (FAA) akan merinci kemajuan penyelidikan pesawat Boeing 737 MAX kepada regulator udara internasional.

Jejaring sosial Facebook Inc turun 1,6 persen dan berada di antara hambatan terbesar di S&P 500 bersama dengan Amazon.com yang turun 0,5 persen.

Volume perdagangan di bursa saham AS mencapai 5,90 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 7,1 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar