Setahun bencana Sulteng - Gereja-gereja se-Kota Palu gelar doa bersama

Setahun bencana Sulteng - Gereja-gereja se-Kota Palu gelar doa bersama

Salah satu pemandangan di Pantai Talise, Kota Palu, sehari setelah tsunami melanda kawasan itu pada 28 September 2018. (ANTARA/Muh. Adimaja)

Kami mengharapkan pimpinan-pimpinan gereja tanpa memandang denominasi untuk bersama-sama dalam kasih,
Palu (ANTARA) - Ribuan warga Kristen dari berbagai denominasi gereja se-Kota Palu akan berkumpul di Lapangan GOR Jl. Moh. Hatta Palu, Kamis (26/9) petang untuk menggelar doa bersama agar terjadi transformasi di berbagai bidang setelah bencana gempa, tsunami dan likuefaksi meluluhlantakkan kota ini pada 28 September 2018.

"Umat Kristen harus meningkatkan doa agar upaya pemulihan dan pembangunan kembali Kota Palu, Kabupaten Donggala, Sigi dan Parigi Moutong berjalan lancar untuk kesejahteraan bersama," kata Yewin Chandra, Ketua Persekutuan Gereja-gereja dan Lembaga Injili Indonesia (PGLII) Sulawesi Tengah (Sulteng) di Palu, Selasa.

Menurut Yewin, doa bersama ini berthema 'Palu Kota Bersinar dan Terang' dimana semua umat diajak untuk melakukan refleksi diri dan tunduk merendahkan diri serta mengakui kebesaran Allah atas alam semesta.

Baca juga: Setahun Tsunami, Rektor: Kegiatan akademik di IAIN Palu telah pulih

"Kami mengharapkan pimpinan-pimpinan gereja tanpa memandang denominasi untuk bersama-sama dalam kasih, hadir bersinergi menjadi satu tubuh untuk berdoa bagi Bangsa Indonesia khususnya wilayah terdampak gempa, tsunami dan likuefaksi di Sulteng," jelasnya.

Ia yakin, dengan dukungan doa umat, segala upaya yang dilakukan pemerintah dan berbagai pihak untuk membangun kembali masyarakat dan kawasan yang luluhlantak ini, Kota Palu akan bertransformasi kembali menjadi 'Kota Terang dan Bersinar' yang artinya sejahtera dan kemuliakan nama Tuhan.

Menurut dia, Kota Palu akan mengalami transformasi di berbagai sektor kehidupan bila semua umat kembali ke jalan yang benar dan berdoa meminta anugerah dan kasih karunia Tuhan.

Baca juga: Setahun Bencana Sulteng - BPN siapkan lahan hunian tetap 459 hektare

"Tanpa pertobatan dari jalan-jalan manusia yang jahat, tidak mungkin terjadi pemulihan kota dan bangsa ini. Pertobatan akan terjadi bila orang-orang kudus terus menaikkan doa dan penyembahan kepada Tuhan," tambahnya.

Acara doa bersama ini akan dipimpin oleh sejumlah pendeta dari berbagai denominasi gereja serta khotbah yang menghadirkan dua pembicara dari Jakarta yakni Pdt Daniel Panji dan Pdt. Dr Ronny Mandang, M.Th.

Acara ini juga dimeriahkan dengan pui-pujian dengan lagu-lagu rohani yang akan ditampilkan oleh penyayi dan kelompok-kelompok band dari berbagai gereja di ibu kota Sulawesi Tengah ini.

Baca juga: Gubernur Sulteng: 14.664 KK terdampak bencana butuh hunian tetap

Pewarta: Anas Masa
Editor: Hendra Agusta
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pembangunan Huntap untuk korban banjir lumpur segera dimulai

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar