counter

Polisi imbau demonstran pro revisi UU KPK tidak ke DPR

Polisi imbau demonstran pro revisi UU KPK tidak ke DPR

Mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Parlemen Jalanan berkumpul di kawasan Silang Monas Jakarta Pusat untuk memberikan dukungan terhadap revisi Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Selasa (24/9/2019). (ANTARA/Andi Firdaus)

Jakarta (ANTARA) -
Polisi mengimbau demonstran pendukung revisi Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi di kawasan Monas tidak bergerak menuju DPR RI Senayan.
 
"Kita sampaikan ke mereka (demonstran) bahwa ada pro dan kontra di Senayan. Kita imbau massa tidak bergerak ke sana sebab rawan," kata Kepala Unit Intelijen Polsek Gambir, Kompol Satirin, di Jakarta, Selasa siang.

Baca juga: Demo mahasiswa, Jalan Medan Merdeka Barat diblokade

Baca juga: Mahasiswa Jember turun ke jalan tolak RKUHP dan revisi UU KPK

Baca juga: Aksi mahasiswa di DPRD Sumut mulai memanas
 
Demonstran dari kalangan mahasiswa yang pro terhadap revisi UU KPK berasal dari Universitas Empu Tantular, Universitas Kristen Indonesia, dan Universitas Indraprasta Jakarta.
 
Mahasiswa berpakaian bebas tersebut bergabung dalam wadah Aliansi Parlemen Jalanan (APJ) di kawasan Silang Monas, Jakarta Pusat, sejak pukul 14.30 WIB.
 
Massa membawa puluhan bendera Merah Putih yang diikat pada gagang pipa putih.
 
Massa juga membawa spanduk bertuliskan dukungan terhadap kebijakan DPR RI.
 
Aksi tersebut dikawal puluhan petugas berseragam Polri dan pakaian bebas di sisi Jalan Merdeka Barat.
 
"Sesuai instruksi polisi, kami hanya aksi di kawasan Silang Monas saja. Tidak ada instruksi mengarah ke DPR," kata koordinator aksi APJ, Fahri Fauzi Wuarlela.

Dikatakan Fauzi revisi terhadap UU KPK justru memperkuat lembaga antirusuah itu, salah satunya keberadaan lembaga pengawas KPK.

"Tidak boleh ada lembaga yang 'super body' di Indonesia, perlu ada pengawasan intensif, sama seperti lembaga lainnya," katanya.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

LPSK jamin keselamatan saksi kasus penembakan mahasiswa UHO

Komentar