Pegiat iklim Greta Thunberg menangkan 'Penghargaan Nobel alternatif'

Pegiat iklim Greta Thunberg menangkan 'Penghargaan Nobel alternatif'

Aktivis iklim Swedia Greta Thunberg berbicara dalam R20 Austrian World Summit di Wina, Austria, Selasa (28/5/2019). (REUTERS/LISI NIESNER)

Stockholm (ANTARA) - Remaja asal Swedia dan pegiat iklim Greta Thunberg dianugerahi Penghargaan Right Livelihood, yang disebut sebagai Penghargaan Nobel alternatif Swedia.

Thunberg merupakan salah satu dari empat pemenang yang dianugerahi penghargaan yang sama.

Perempuan berusia 16 tahun itu mengecam para pemimpin dunia dalam pidatonya di awal KTT iklim di Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN Climate Summit) di New York, Senin, karena menganggap mereka gagal mengatasi perubahan iklim.

Setahun yang lalu, dia mulai melakukan protes mingguan di luar parlemen Swedia setiap hari Jumat. Pada Jumat lalu, terinspirasi dari protes Thunberg, jutaan anak muda turun ke jalan-jalan di berbagai penjuru dunia untuk menuntut pemerintah yang menghadiri KTT tersebut agar mengambil tindakan darurat.

Baca juga: Pemenang "Hadiah Nobel Alternatif" Diumumkan

Selain Thunberg, pemenang penghargaan lainnya adalah Pemimpin adat Yanomani dari Brasil Davi Kopenawa, pengacara hak-hak perempuan China Guo Jianmei, dan pembela hak asasi manusia Sahara Barat Aminatou Haidar.

"Melalui Penghargaan Right Livelihood 2019, kami menghormati empat visioner praktis yang kepemimpinannya telah memberdayakan jutaan orang untuk mempertahankan hak-hak mereka dan berjuang untuk masa depan yang layak bagi semua orang di Bumi," kata yayasan itu melalui pernyataannya. Keempat penerima hadiah akan menerima hadiah uang tunai sebesar 1 juta krona Swedia atau sekitar Rp1,4 milyar

Sumber: Reuters

​​​​​​​Baca juga: Anak Indonesia jawab seruan panik Greta Thunberg untuk perubahan iklim
Baca juga: Kaum muda peserta aksi iklim desak pemerintah kekang perubahan iklim
Baca juga: Thunberg dari Swedia tuntut tindakan terkait iklim
Baca juga: Pegiat iklim Swedia 16 tahun berlayar ke KTT PBB di New York

Penerjemah: Aria Cindyara
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar