Gelar demo tanpa izin, Polresta Surakarta amankan puluhan pelajar

Gelar demo tanpa izin, Polresta Surakarta amankan puluhan pelajar

Puluhan pelajar yang ikuti aksi demo diberikan pembinaan oleh anggota polisi di Markas Polresta Surakarta, Kamis petang (Foto ANTARA/:Bambang Dwi Marwoto)

Kami langsung menggiring kelompok pelajar itu, dan membawa ke Polresta
Solo (ANTARA) - Polres Kota Surakarta mengamankan puluhan pelajar SMP dan SMK asal luar kota yang ingin bergabung dengan aksi demo Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI), di depan Kantor DPRD Kota Surakarta, Kamis.

Bahkan, para pelajar asal Kabupaten Sragen dan Boyolali tersebut meneriakkan yel-yel mengecam bubarkan DPR RI, dan membawa sejumlah spanduk yang bertulisan kata-kata kotor dan menghujat tidak pantas sebagai pelajar.

Baca juga: Empat terduga provokator diamankan Polisi saat demo mahasiswa NTB
Baca juga: Mahasiswa Cirebon kembali demo DPRD


Para pelajar tersebut dengan menumpang tiga truk dan sebuah mobil pikap yang diparkir di depan Plaza Manahan Solo. Mereka kemudian berjalan kaki menuju depan kantor DPRD Kota Surakarta.

Namun, sejumnlah aparat keamanan yang sedang berjaga pengamanan aksi mahasiswa KAMMI langsung menghadang kelompok pelajar itu, karena tidak mempunyai izin agar tidak bergabung dengan KAMMI. Para pelajar itu, saat melakukan orasi sempat berteriak-teriak memprovokasi massa.

Polisi dengan tegas langsung mengusir kelompok pelajar yang tidak jelas datang dari luar Solo itu, dan langsung digiring menuju markas Polresta Surakarta.

Menurut Kepala Bagian Operasional Polresta Surakarta Kompol Ketut Sukarda Polres Kota Surakarta hanya menerima laporan izin demo dari mahasiswa KAMMI Solo, sedangkan, kelompok pelajar dari Andong Boyolali dan Sragen datang tidak jelas.

"Kami langsung menggiring kelompok pelajar itu, dan membawa ke Polresta," katanya.

Kepala Polresta Surakarta AKBP Andy Rifai mengatakan ada 23 pelajar asal Andong Boyolali dan Sregen yang diamankan untuk diberikan pembinaan. Polisi juga mengamankan 13 handphone milik pelajar yang melakukan aksi tanpa izin itu.

"Kami memberikan pembinaan terhadap pelajar ini, setelah didata juga memanggil orang tuanya mereka untuk dijemput dibawa pulang ke rumah masing-masing," kata Andy.

Pihaknya mengimbau masyarakat atau para pelajar jangan terprovokasi adanya ajakan orang yang tidak bertanggung jawab untuk melakukan aksi di Solo. Pihaknya menurunkan tim cyber untuk melacak siapa yang melakukan ajakan aksi kepada para pelajar ke Solo itu.

Baca juga: Salah paham soal ambulans, Pemprov DKI minta nama baiknya dipulihkan
Baca juga: Mendagri jamin stabilitas politik dalam negeri terkendali

Pewarta: Bambang Dwi Marwoto
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Terapkan Tactical Floor Game, siap amankan Pemilu

Komentar