Disdik Jabar telusuri sebaran ajakan demontrasi kepada siswa di Garut

Disdik Jabar telusuri sebaran ajakan demontrasi kepada siswa di Garut

Sejumlah pelajar mengikuti aksi di Simpang Lima Kabupaten Garut, Jawa Barat, Kamis (26/09/2019). (ANTARA/Feri Purnama)

Garut (ANTARA) - Dinas Pendidikan (Disdik) Provinsi Jawa Barat (Jabar) akan menelusuri sebaran ajakan demonstrasi yang disebarkan melalui media sosial kepada para siswa hingga akhirnya ada siswa melakukan aksi turun ke jalan mengikuti demonstrasi bersama pengunjuk rasa mahasiswa di Simpang Lima, Kabupaten Garut, Kamis.

Kepala Kantor Cabang Dinas (KCD) Disdik Provinsi Jabar wilayah XI Garut, Asep Sudarsono mengatakan, adanya siswa SMA dan SMK sederajat yang turun ke jalan karena pengaruh pesan bohong berantai yang disebar di media sosial, untuk itu akan ditelusuri siapa penyebarnya.

"Ya nanti kita akan lakukan itu (penelusuran) dari siapa, karena itu merepotkan," kata Asep.

Baca juga: Gelar demo tanpa izin, Polresta Surakarta amankan puluhan pelajar
Baca juga: Kapolda Jateng minta pelajar tak ikut-ikutan demo


Ia menuturkan, sejumlah siswa di Garut diketahui ada yang turun ke jalan untuk sekadar nonton ada juga ikut berkerumun dengan massa aksi, meski akhirnya diminta untuk kembali ke sekolah atau pulang ke rumah.

Mereka yang turun ke jalan, kata dia, karena mendapatkan undangan yang seolah-olah ditujukan kepada sekolah dan alumni untuk ikut aksi menyampaikan aspirasi tentang penolakan Rancangan Undang-undang.

"Mereka itu pengaruh dari hoaks dari medsos yang tersebar," katanya.

Ia menyampaikan, jajarannya sudah mengimbau seluruh kepala sekolah untuk menjaga siswa siswinya agar tidak ikut demonstrasi dengan turun ke jalan.

"Jadi kita ingatkan karena mereka (siswa) tidak tahu," katanya.

Baca juga: Pelajar SMK Mataram rasakan perihnya gas air mata

Sementara itu, sejumlah kelompok aksi mahasiswa di Kabupaten Garut diikuti para kalangan pelajar dengan berseragam SMA yang berkerumun di Simpang Lima sambil membawa bendera dan spanduk.

Namun kehadiran aksi para siswa itu, ada sebagian siswa yang tidak tahu tentang tujuan dan harapan dari kegiatan demonstrasi tersebut.

Seorang siswa saat ikut aksi mengaku, protes yang disampaikan tentang undang-undang, namun tidak tahu undang-undang mana yang ditolak.

"Demo tolak undang-undang, ikut saja meramaikan," kata seorang siswa berseragam SMA itu.

Ia mengaku, datang ke pusat titik kumpul demostrasi di Simpang Lima karena diajak teman sekolahnya, kemudian bersatu di tengah kerumunan lalu membawa spanduk.

"Diajak teman saja, untuk yang ngadain demonya tidak tahu," katanya.

Sementara itu, aksi mahasiswa dari perguruan tinggi di Garut dan kalangan pelajar tingkat SMA mendapatkan pengamanan dan pengawalan jajaran kepolisian di Garut.

Baca juga: Bolos ke warnet, puluhan pelajar Pekanbaru dihukum shalat berjamaah
Baca juga: Pelajar STM ikut unjuk rasa tolak RKUHP dan UU KPK di depan DPRD NTB

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Siswa belajar budidaya tanaman di alam terbuka

Komentar