Mendikbud sebut tidak akan beri sanksi pada siswa yang ikut demo

Mendikbud sebut tidak akan beri sanksi pada siswa yang ikut demo

Mendikbud Muhadjir Effendy saat menjenguk siswa yang menjadi korban dalam unjuk rasa yang berlangsung ricuh di RSAL Mintohardjo, Jakarta, Jumat. ANTARA/HO-Humas Kemdikbud

Jakarta (ANTARA) - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengatakan pihaknya tidak akan memberikan sanksi pada siswa yang ikut aksi unjuk rasa atau demo pada Rabu (25/9) lalu.

"Pendidikan tidak main sanksi, kalau pemberian sanksi namanya bukan pendidikan," ujar Mendikbud Muhadjir usai menjenguk siswa korban unjuk rasa di RSAL Dr Mintohardjo, Jakarta, Jumat.

Baca juga: Mendikbud tegaskan siswa tak boleh ikut unjuk rasa

Meski demikian, Mendikbud meminta para guru, kepala sekolah dan orang tua untuk lebih waspada dan hati-hati. Jangan sampai tidak tahu keberadaan anak didiknya. Dalam kesempatan itu, Mendikbud menjenguk sejumlah korban dalam peristiwa unjuk rasa yang berlangsung ricuh tersebut. Para korban yang masih berstatus siswa SMP dan SMK itu dirawat di rumah sakit itu.

Mendikbud menanyakan pada siswa yang dirawat mengenai kondisi korban dan bagaimana kronologisnya bisa ikut dalam aksi yang melibatkan siswa SMA/SMK se-Jabodetabek tersebut.

Seorang siswa SMK Yapimda Jakarta, FA, mengatakan ikut demo karena adanya ajakan dari akun media sosial Instagram (IG), yang mengajak untuk datang ke gedung DPR untuk deklarasi pelajar se-Jabodetabek.

Baca juga: Mendikbud : Sekolah satu atap solusi pendidikan di daerah 3T

FA mengatakan ia dan teman-temannya berangkat ke DPR tanpa seizin dari guru. Ia berangkat dengan menggunakan transportasi umum untuk ikut aksi unjuk rasa.

Seorang siswa lainnya yang menjadi korban unjuk rasa ricuh itu yakni siswa SMPN 242 Jakarta, AB. AB mengaku diajak teman untuk ikut aksi unjuk rasa tanpa mengetahui subtansi dari demo itu sendiri. AB mengaku hanya ikut-ikutan saja dalam mengikuti aksi unjuk rasa itu. 

Pewarta: Indriani
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Memajukan budaya melalui ruang interaksi

Komentar