Mahasiswa UM Palembang tuntut usut mahasiswa tewas di Kendari

Mahasiswa UM Palembang tuntut usut mahasiswa tewas di Kendari

Mahasiswa Universitas Muhamadiyah Palembang berorasi di depan Polda Sumsel, Selasa (30/9) (ANTARA/Aziz Munajar/19)

Palembang (ANTARA) - Sekitar 500 mahasiswa yang mengatasnamakan diri Aliansi Mahasiswa Muhammadiyah Bersatu (AMMB) duduk di jalan depan Mapolda Sumsel, mereka menyampaikan orasi tuntutan kasus penembakan mahasiswa di Kendari.

"Usut tuntas kematian kawan kami Randi di Kendari," kata koordinator AMMB, Muhammad Ikbal usai orasi di Palembang, Senin.

Menurut dia, meninggalnya Imawan Randi yang merupakan anggota Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) akibat tembakan saat aksi penolakan RUU KPK di Kendari merupakan tragedi yang harus diselesaikan sampai ke akar-akarnya.

Aliansinya mendesak Kapolri Jendral Tito Karnavian untuk memberikan sanksi kepada aparat yang terlibat dalam peristiwa tersebut, termasuk mengganti petinggi Polda Sulteng.

"Kami ingin pelakunya diadili sesuai hukum yang ada, serta kepada Kapolri pastikan kejadian serupa tidak akan lagi terjadi pada tiap aksi-aksi mahasiswa," tambah Ikbal.

Pihaknya mengancam jika kasus penembakan Randi tidak diselesaikan dalam waktu cepat, maka aliansinya akan menurunkan massa lebih banyak.

Sementara Kapolresta Palembang, Kombes Pol Didi Hayamansyah, mengatakan bahwa kasus Randi masih diinvestigasi kepolisian.

"Kawan-kawan mahasiswa di daerah lain juga menuntut hal yang sama, mari tunggu hasil investigasi bersama-sama dengan tetap menjaga persatuan," jelas Kombes Pol Didi di hadapan mahasiswa.

Orasi diakhiri dengan penandatangan kesepakatan tuntutan antara Kapolresta Palembang dengan perwakilan aliansi.

Kemudian para mahasiswa dan polisi melaksanakan shalat ghaib di tengah jalan selama beberapa menit diimami salah seorang mahasiswa, lalu mahasiswa kembali ke kampus dengan pengawalan polisi.

Baca juga: Konsentrasi massa mulai terlihat di dekat Stasiun Palmerah

Baca juga: Ratusan mahasiswa bersikeras masuk Gedung DPRD NTB

Baca juga: Usai berdemo, mahasiswa dan polisi saling berjabat tangan


 

Pewarta: Aziz Munajar
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar