BPS: Penurunan harga bahan makanan picu deflasi September 2019

BPS: Penurunan harga bahan makanan picu deflasi September 2019

Suasana pengumuman terjadinya deflasi oleh September 2019 oleh Kepala BPS di Jakarta, Selasa (1/10/2019). ANTARA/Satyagraha/am.

Deflasi terjadi karena penurunan harga bumbu-bumbuan serta daging ayam ras dan telur ayam ras
Jakarta (ANTARA) - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat penurunan sejumlah harga bahan makanan memicu terjadinya deflasi pada September 2019 sebesar 0,27 persen.

"Deflasi terjadi karena penurunan harga bumbu-bumbuan serta daging ayam ras dan telur ayam ras," kata Kepala BPS Suhariyanto dalam jumpa pers di Jakarta, Selasa.

Suhariyanto mengatakan harga cabai merah mengalami penurunan cukup tajam dalam periode ini dengan memberikan andil terhadap deflasi sebesar 0,19 persen.

Selain itu, harga bawang merah juga mengalami penurunan dengan memberikan andil 0,07 persen disusul daging ayam ras 0,05 persen, cabai rawit 0,03 persen dan telur ayam ras 0,02 persen.

Dengan demikian, kelompok bahan makanan secara keseluruhan memberikan sumbangan terhadap deflasi sebesar 1,97 persen.

Namun, kelompok pengeluaran lainnya masih menyumbang inflasi dengan inflasi tertinggi terjadi pada kelompok sandang 0,72 persen karena kenaikan harga emas perhiasan.

"Harga emas perhiasan yang sedang booming memberikan andil inflasi 0,04 persen. Kenaikan harga emas terjadi di 78 kota IHK, kenaikan tertinggi di Cirebon 10 persen dan Surakarta 9 persen," ujarnya.

Kelompok lainnya yang mengalami inflasi adalah kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga 0,47 persen, kelompok kesehatan 0,32 persen dan kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau 0,28 persen.

Selain itu, kelompok perumahan, air, listrik, gas, dan bahan bakar ikut memberikan andil inflasi 0,09 persen dan kelompok transpor, komunikasi dan jasa keuangan 0,01 persen.

"Catatan khusus untuk kelompok transpor, yaitu tarif angkutan udara menyumbang deflasi 0,01 persen, karena permintaan menurun dan kebijakan penurunan harga tiket pada waktu tertentu," ujarnya.

Dengan pencapaian pada September 2019, maka inflasi tahun kalender Januari-September tercatat 2,2 persen dan tingkat inflasi tahun ke tahun 3,39 persen.

Dari 82 kota IHK, sebanyak 70 kota tercatat mengalami deflasi dan 12 kota menyumbang inflasi dalam periode ini.

Deflasi tertinggi terjadi di Sibolga sebesar 1,94 persen dan deflasi terendah di Surabaya sebesar 0,02 persen.

Sedangkan, inflasi tertinggi terjadi di Meulaboh sebesar 0,91 persen dan Watampone serta Palopo masing-masing sebesar 0,01 persen.

Baca juga: BPS catat deflasi 0,27 persen pada September 2019
Baca juga: Tarif penerbangan turun, Sumbar catat deflasi
Baca juga: Penurunan harga kelompok pengeluaran picu deflasi di Surakarta

Pewarta: Satyagraha
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019

BPS targetkan 20 persen penduduk Sumbar ikuti sensus online

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar