300 perantau Minang menyatakan tetap bertahan di Wamena

300 perantau Minang menyatakan tetap bertahan di Wamena

Warga Minang di Wamena. ANTARA/ist/pri

Padang (ANTARA) - Sebanyak 300 orang perantau Minang yang semula menyatakan ingin pulang ke kampung halaman mengurungkan niat dan menyatakan tetap ingin bertahan di Wamena, Jayawijaya, Papua.

"Datanya terus berubah sesuai situasi di sana. Data terbaru ada 300 orang ingin tetap bertahan di Wamena," kata Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit di Padang, Rabu.

Pemprov Sumbar menghargai keinginan dari perantau itu dan akan mencarikan solusi terbaik bagi semua.
Baca juga: Perantau Minang di Papua diminta kurangi aktivitas di luar rumah

Salah satu alternatif untuk perantau yang tetap di Wamena diberikan semacam santunan, modal untuk berusaha kembali.

Namun besaran santunan itu masih belum ditetapkan, disesuaikan dengan uang bantuan yang nanti tersisa setelah semua perantau yang ingin pulang di Wamena dipulangkan.

Sementara untuk perantau yang tetap ingin pulang ke kampung halaman, Pemprov Sumbar sedang berkoordinasi menyediakan kapal untuk proses pemulangan.
Baca juga: Perantau Minang di Wamena dipulangkan lewat laut

Nasrul menyebut berdasarkan informasi dari pihak keamanan, kondisi di Wamena mulai kondusif.

Ia berharap yang terbaik untuk semua perantau yang ada di Wamena baik yang ingin pulang maupun yang tetap ingin di Papua.

Selain Pemprov Sumbar, Kementerian Perhubungan melalui PT Pelni ikut memberikan bantuan bagi perantau Minang demikian juga organisasi kemanusian ACT.
Baca juga: Bupati upayakan pemulangan perantau Pesisir Selatan dari Wamena

Ribuan perantau Minang di Wamena akan dipulangkan dengan kapal


 

Pewarta: Miko Elfisha
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar