Risiko meningkat, Fed buka peluang penurunan suku bunga

Risiko meningkat, Fed buka peluang penurunan suku bunga

Arsip Foto - Gedung Dewan Federal Reserve di Constitution Avenue di Washington, AS. REUTERS/Leah Millis/File Foto

Madrid/The Woodlands, Texas (ANTARA) - Pembuat kebijakan The Fed mengatakan pada Kamis (3/10) bahwa mereka terbuka terhadap kemungkinan pemangkasan suku bunga kembali karena data mengindikasikan bahwa pelambatan manufaktur AS mulai menyebar ke bagian lain dari ekonomi terbesar dunia itu.

"Kami akan pergi ke pertemuan kami berikutnya, berdiskusi tentang apa yang sesuai, dan saya sangat terbuka untuk melakukan penyesuaian jika itu adalah kebijakan yang tepat," kata Presiden Bank Federal Reserve Chicago, Charles Evans di Madrid, beberapa jam sebelum sebuah laporan menunjukkan pertumbuhan di sektor jasa AS yang luas mungkin mandek.

Presiden Fed Dallas, Robert Kaplan berbicara di pinggiran kota Houston setelah laporan itu, memperingatkan agar tidak terlalu banyak membaca dari satu titik data, tetapi mengatakan ia juga memiliki "pikiran terbuka" dan memantau "dengan sangat hati-hati" untuk melihat apakah kelemahan menyebar ke konsumen dan pasar tenaga kerja.

"Jika kita menunggu pelemahan dalam pertumbuhan global dan investasi manufaktur dan bisnis meresap ke bagian lain dari ekonomi ... Saya pikir kita mungkin telah menunggu terlalu lama," kata Kaplan.

Meskipun dua penurunan suku bunga The Fed tahun ini telah mengurangi kemungkinan penurunan yang parah, mereka belum menghilangkannya, kata Kaplan.

Dan sementara dia tidak ingin memicu ekses dalam peminjaman dan pengambilan risiko, Kaplan berkata, "Saya lebih suka menggunakan menyesuaikan tingkat suku bunga dana Fed (FFR) jika kita perlu ketika itu penting, yang saya pikir melakukannya lebih cepat daripada terlambat."

Setelah laporan jasa-jasa, kontrak-kontrak terkait dengan kebijakan suku bunga Fed melonjak, karena para pedagang meningkatkan taruhan Fed akan mengikuti penurunan suku bunga pada Juli dan September dengan pengurangan lebih lanjut pada kedua pertemuan berikutnya.

Baca juga: Fed dapat menahan suku bunga untuk saat ini, menaikkannya nanti

The Fed telah memangkas suku bunga dua kali tahun ini karena bisnis AS dilanda oleh meningkatnya ketegangan perdagangan dengan China, risiko politik termasuk perceraian yang berpotensi kacau di Inggris dari Uni Eropa, dan melemahnya pertumbuhan ekonomi di Jerman dan di tempat lain.

Pengeluaran konsumen AS dan pertumbuhan lapangan kerja sejauh ini tetap kuat, momentum yang oleh Ketua Fed Jerome Powell dan bank sentral lainnya telah mengaitkan setidaknya sebagian dengan poros Fed dari sikap pengetatan 10 bulan yang lalu.

Tetapi para pembuat kebijakan Fed mengatakan mereka sedang mencari tanda-tanda bahwa pukulan dari ketidakpastian perdagangan dan melemahnya ekonomi global tidak lagi terbatas pada sektor ekspor dan manufaktur AS.

Pada Kamis (3/10/2019), indeks aktivitas non-manufaktur Institute for Supply Management (ISM) memancarkan sinyal peringatan seperti itu, jatuh ke 52,6 pada September, angka terendah sejak Agustus 2016.

Baca juga: Menkeu: penurunan suku bunga The Fed untuk antisipasi perlemahan

Data terpisah pada awal minggu menunjukkan indeks aktivitas pabrik AS jatuh ke level terendah dalam lebih dari satu dekade.

Pedagang suku bunga berjangka sekarang melihat peluang 90 persen penurunan suku bunga sebesar 25 basis poin di pertemuan The Fed pada 29-30 Oktober, dan peluang penurunan suku bunga keempat pada akhir tahun yang akan membawa kisaran target suku bunga menjadi 1,25 persen hingga 1,50 persen dan benar-benar membalikkan semua pengetatan tahun lalu.

Saham-saham AS juga naik karena ekspektasi penurunan suku bunga Fed lebih lanjut.

Sebuah laporan pemerintah tentang pertumbuhan pekerjaan pada September, akan dirilis Jumat pagi waktu setempat, bisa menjadi sangat penting karena para pembuat kebijakan Fed mempertimbangkan apakah ketidakpastian perdagangan mencapai lebih dalam ke ekonomi AS.

Baca juga: Federal Reserve AS pangkas suku bunga untuk kedua kali tahun ini

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Perang dagang hanya berdampak moderat bagi Indonesia

Komentar