Sudinhub Jaktim: Lalin Kalimalang kondusif usai pembongkaran trotoar

Sudinhub Jaktim: Lalin Kalimalang kondusif usai pembongkaran trotoar

Oknum pengendara sepeda motor melintas melawan arah di lokasi pembongkaran trotoar Jalan Raya Kalimalang, Duren Sawit, Jakarta Timur, Jumat (3/10/2019). (ANTARA/Andi Firdaus)

Pembongkaran diprioritaskan pada trotoar yang dinilai rawan menyebabkan kecelakaan.
Jakarta (ANTARA) -
Suku Dinas Perhubungan Jakarta Timur mengemukakan arus lalu lintas di sekitar Jalan Raya Kalimalang, Duren Sawit, semakin kondusif usai pembongkaran sejumlah trotoar yang berada di tengah jalan.
 
"Kapasitas tampung badan jalan semakin bertambah dan lalin lebih lancar sejak trotoar dibongkar," kata Kepala Seksi Lalu Lintas Sudinhub Jaktim, Andreas Eman, di Jakarta, Jumat.
 
Menurut dia trotoar yang berada di median Jalan Raya Kalimalang dibongkar oleh pengembang Tol Bekasi, Cawang, Kampung Melayu (Becakayu) PT Kresna Kusuma Dyandra Marga (KKDM).
 
 
"Sudah dibongkar tiga malam berturut-turut. Kondisi jalan terlihat lebih lebar," katanya.
 
Lintasan dari arah Cawang menuju Bekasi dan sebaliknya itu tampak lebih kondusif karena tidak ada objek trotoar yang menghalangi pengendara saat melintas.
 
Pantauan di lokasi tampak trotoar yang dibongkar mulai dari Universitas Borobudur sampai Simpang Raden Inten, namun sebagian trotoar masih tampak di median jalan arah menuju Bekasi.
 
"Tinggal sedikit lagi sih yang belum dibongkar," kata Eman.
 
Menurut Eman, pembongkaran diprioritaskan pada trotoar yang dinilai rawan menyebabkan kecelakaan.
 
Sedangkan trotoar lainnya yang dianggap tidak berpotensi menimbulkan kecelakaan pengendara akan dimodifikasi menjadi taman.
 
"Saat ini pihak Dinas Bina Marga Provinsi DKI Jakarta dan pengelola Tol Becakayu tengah membahas desain pembangunan trotoar berikut taman di jalan tersebut," katanya.
 
Pembongkaran trotoar dengan dimensi panjang sekitar 5-10 meter yang tersebar di beberapa titik median Jalan Kalimalang dipicu keluhan pengendara.
 
Trotoar yang dibangun oleh PT KKDM sebagai kompensasi atas proyek pembangunan jalan tol mengalami kesalahan perencanaan.

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Dishub DKI kurangi usulan anggaran jalur sepeda

Komentar