Bekasi usul pembangunan "underpass" di tiga perlintasan sebidang

Bekasi usul pembangunan "underpass" di tiga perlintasan sebidang

Daerah Kali Baru, Bekasi Selatan, Kota Bekasi ini diusulkan untuk dibangun underpass oleh pemerintah daerah setempat. ANTARA/Pradita Kurniawan Syah.

Pilihan itu tergantung pemerintah, bisa dibangun underpass atau flyover
Bekasi (ANTARA) - Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat, mengusulkan pembangunan jalan tembus bawah tanah (underpass) di tiga titik perlintasan sebidang guna memperlancar arus lalu lintas kendaraan.

Kabid Infrastruktur dan Pengembangan Wilayah pada Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kota Bekasi, Erwin Guwinda di Bekasi, Minggu mengatakan tiga lokasi perlintasan sebidang itu yakni di Jalan Perjuangan, M Yamin, serta Jalan Agus Salim.

Baca juga: Warga Bekasi terima ganti rugi proyek Jalan Tol Japek II Selatan

Selain untuk memperlancar arus kendaraan, pembangunan underpass itu juga menyusul segera beroperasinya double-double track (DDT) pada tahun 2021 mendatang.

"Jadi sebenarnya kita ada lima perlintasan sebidang kereta api. Di Jalan Perjuangan, KH. Agus Salim, M. Yamin, Ampera, dan Jalan Bulak Kapal," kata Erwin.

Namun dari kelima perlintasan sebidang itu diketahui Jalan Ampera dipastikan akan ditutup sementara Bulak Kapal sudah direncanakan untuk pembangunan flyover.

"Jadi tinggal tiga titik lokasi itu makanya kita ajukan ke pemerintah pusat," ucapnya.

Baca juga: Ironis dekat kantor Bupati, warga swadaya perbaiki jalan rusak

Erwin menjelaskan usulan tersebut telah disampaikan kepada pemerintah pusat melalui Direktur Keselamatan PT Kereta Api Indonesia (KAI).

"Pilihan itu tergantung pemerintah, bisa dibangun underpass atau flyover. Karena kan kalau sudah DDT pasti arus kereta aktif," katanya.

Akan tetapi usulan yang diajukan itu belum diterima dengan baik. PT KAI menyerahkan pembangunan underpass kepada pemerintah daerah.

"Itu berat bagi kami, kita terus rapat lagi hasilnya kepastian pembangunan jalan underpass di perlintasan sebidang akan dibebankan kepada pemerintah pusat melalui proyek Kereta Cepat Jakarta-Surabaya," ungkapnya.

Dirinya berharap hal itu bisa segera terealisasi agar perjalanan kereta tidak terganggu juga kendaraan yang ingin melintas bisa lebih lancar.

"Kami belum tahu pasti kapannya. Tapi semoga bisa segera dibangun ya," kata Erwin.

Baca juga: Kementerian PUPR perbaiki 29 kilometer jalur mudik Bekasi

 

Pewarta: Pradita Kurniawan Syah
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Menhub targetkan jalur ganda Cigombong-Cicurug selesai November

Komentar